Toko Papatembak

Bare Shaft Tuning, Teknik Tuning Panahan Paling Favorit

Ada banyak metode tuning, tapi bare shaft tuning ini paling favorit buat saya pribadi.

Apa sih Bare Shaft Tuning itu? Bare shaft (biasa disingkat BS) adalah arrow/anak panah TANPA FLETCHING (tanpa vanes atau bulu). Jadi bare shaft tuning adalah tuning yang menggunakan bare shaft sebagai alat bantu. Caranya adalah dengan menembakkan BS dan arrow/anak panah lengkap (vanes/bulu terpasang) ke titik target yang sama. Perbedaan titik dimana BS dan arrow/anak panah lengkap menancap nantinya akan jadi acuan untuk melakukan tuning/modifikasi pada alat.

Sebelum kita lanjut lebih jauh, ada beberapa hal yang penting buat diperhatiin dalam TUNING METODE APAPUN:

1. Kualitas hasil tuning akan selaras dengan skill pemanah. Artinya kalo teknik kita belum bagus/konsisten, hasil tuning juga gak akan optimal.

2. Seluruh proses tuning harus dilakukan oleh si pemilik bow/busur dan arrow/anak panah sendiri, jangan sama orang lain. Karena tuning selalu tergantung pada teknik yang digunakan oleh si pemanah, yang setiap orang pasti beda walaupun dikit.

3. Kalo mau mengubah sesuatu, ubahnya satu per satu. Jadi nanti tau efeknya dari perubahan yang kita buat. Kalo misal langsung ubah banyak parameter kan nanti bingung perubahan hasil tembakannya disebabkan oleh perubahan settingan yang mana.

4. Arrow/anak panah yang digunakan harus IDENTIK semuanya. Dari merk, bahan, diameter, ukuran spine, panjang, point, nock, fletching (vanes atau bulu), dst.

5. Selalu berpatokan pada grouping, jangan cuma berpatokan sama satu arrow/anak panah. Karena seringkali kesalahan dibikin sama si pemanah, arrow nancep di titik yang tidak seharusnya. Misal arrownya ada 6. yang 5 nancep groupingnya deketan tapi yang 1 nancepnya jauh sendirian artinya pas nembak yang 1 itu si pemanah yang salah, datanya jadi gak valid.

6. Lakukan proses tuning pas lagi gak ada angin. Biar gak nambah2 pusing, angin kan variabel yang selalu berubah2.

7. Pasang semua alat/asesoris yang nantinya bakal kita pake. Kayak fisir, stabilizer, dampener, weight/pemberat, dkk. Pokoknya PASANG SEMUA! karena seringkali perubahan kecil pada konfigurasi alat bisa mengubah hasil tuning. Kan sayang udah tuning susah2 terus settingannya jadi berubah gara2 perubahan alat (contoh mengganti string, stabilizer, atau yang lain).

8. Pastikan semua alat dalam kondisi baik, terutama arrow. Jangan sampe pake arrow bengkok atau kerusakan lain.

9. Orientasi kanan kiri di artikel ini dimaksudkan buat pemanah tangan kanan. Kalo kamu kidal kayak saya, tinggal balik aja kanan jadi kiri dan kiri jadi kanan. Kalo atas bawah jangan dibalik yah. Hehe...

10. Sebelum mulai tuning, ada baiknya kita tau dulu nilai Dynamic Spine dari bow/busur dan arrow/anak panah yang kita punya. Semakin dekat nilainya, semakin gampang nanti tuningnya. Artikel tentang dynamic spine dan kalkulatornya ada disini: http://papatembak.blogspot.com/2016/06/bagaimana-cara-memilih-anak-panaharrow.html



Nah sekarang kita balik lagi ke tuning. Ini yang harus dilakukan:

1. Ambil jarak dekat dulu, sekitar 5 meter dulu lah. Lalu tembakkan beberapa BS dan arrow/anak panah lengkap ke titik yang sama. Idealnya minimal masing-masing 3 arrow/anak panah, total jadi 6. Biar groupingnya keliatan.

Kenapa harus jarak dekat dulu? Karena kalo ternyata bow/busur dan arrow/anak panahnya memiliki dynamic spine yang berbeda jauh, nanti si BS bakal melenceng jauh dari target. Malah bisa sampe gak nancep di bantalan sama sekali. Bahaya kan, arrow/anak panah bisa rusak, ilang, atau lebih parah bisa sampe kena orang.

Kalo jarak deket udah bagus grouping antara BS dan arrow/anak panah lengkapnya, jarak bisa ditambah sampe 18-20 meter lah. Lebih dari jarak itu bakal lebih bagus kalo pake metode tuning yang lain seperti Micro Tuning, Fine Tuning, Walk Back Tuning, dll.

2. Liat posisi nancepnya arrow/anak panah. Bandingkan dengan gambar di bawah ini:


Gambar sebelah kiri: BS nancep DIATAS arrow lengkap, artinya nocking point terlalu RENDAH.

Gambar sebelah kanan: BS nancep DIBAWAH arrow lengkap, artinya nocking point terlalu TINGGI.

Ini yang paling gampang dari Bare Shaft Tuning, tinggal ubah aja posisi nocking point di busurmu. Tapi dikit2 ya, sekali mindahin kisaran 1-2 mm. Kalo asalnya udah permanen pake super glue dicopot dulu. Terus ganti benang yang baru, jangan dilem dulu sebelum BS dan arrow/anak panah lengkap nancep di KETINGGIAN YANG SAMA.

Jangan mempermasalahkan kiri kanan dulu yah. Pokoknya asal BS dan arrow/anak panah lengkap udah di ketinggian yang sama artinya nocking point udah pas posisinya. Kalo udah pas udah bisa tuh ditetesin super glue atau lem lain yang sama kuat.

Lanjut ke masalah BS lari kanan atau lari kiri.


Gambar sebelah kiri: BS nancep di sebelah KIRI arrow lengkap, artinya arrow terlalu KAKU.

Gambar sebelah kanan: BS nancep di sebelah KANAN arrow lengkap, artinya arrow terlalu FLEKSIBEL/LEMAH.

Kenapa bisa beda? Fletching (vanes atau bulu) berfungsi buat menyetabilkan terbangnya arrow. Bare shaft, karena tanpa fletching maka dia gak punya alat bantu buat nyetabilin terbangnya. Cuma mengandalkan dari settingan alat dan teknik si pemanah. Jadi kalo BS dan arrow/anak panah lengkap nancep di titik yang sama (groupingnya bagus) maka peralatan kita sudah harmonis alias tuningnya udah bagus.

Gimana supaya BS dan arrow lengkap nancep di titik yang sama? Cara arrow/anak panah terbang dipengaruhi oleh settingan bow/busur dan settingan arrow/anak panah.

Apa yang bisa diubah dari busur:

1. Brace Height. 
Kalo BS lari ke kanan, kurangi brace heightnya. dan sebaliknya.

Belum tau brace height? Buka ini dulu: http://papatembak.blogspot.com/2016/06/apa-itu-brace-height.html

2. Plunger/Berger Button.
Khusus untuk yang pake plunger. Kalo BS lari ke kanan, tambah tekanan per/springnya. dan sebaliknya. Nambah atau nguranginnya dikit2 ya, seperempat atau setengah putaran cukup.

Atau bisa juga plungernya dimaju-mundurin. Kalo BS lari ke kanan, plungernya dimajuin menjauhi riser. dan sebaliknya. Ini juga sama, nambah atau nguranginnya dikit2.

3. Center Shot.
Artikel lengkapnya tentang center shot ada disini: http://papatembak.blogspot.com/2016/08/apa-itu-center-shot.html

Intinya center shot itu adalah posisi ujung arrow/anak panah terhadap string dan bow/busur. Gampangnya coba dudukkan busur di posisi stabil dengan arrow/anak panah terpasang. Terus liat dari belakang, sejajarkan string dengan bagian tengah busur. Dalam keadaan string dan bagian tengah busur sejajar, dimana posisi ujung arrow/anak panah? Untuk standard bow biasanya posisi ujung arrow/anak panah akan berada di sebelah kiri dari string.

Kalo seandainya BS lari ke kanan, coba tambahin bantalan double tape di arrow restnya (biasanya double tape untuk nempelin arrow rest itu agak tebal). Supaya posisi center shot si arrow lebih ke kiri. dan sebaliknya kalo BS lari ke kiri, kurangin bantalan double tapenya.

4. String.
Jenis dan jumlah helai string juga mempengaruhi dynamic spine. Fast Flight mempunyai nilai dynamic spine lebih tinggi dari Dacron. Kalo dari jumlah helai, semakin banyak jumlah helai yang dipakai maka nilai dynamic spine bow/busur akan semakin rendah.

Jadi kalo kamu pake Fast Flight dan BS lari ke kanan, coba ganti ke Dacron atau tambah jumlah helai pada stringmu.

Kenapa Fast Flight dan Dacron bisa beda? Cek TKP dulu gan: http://papatembak.blogspot.com/2016/06/dacron-atau-fast-flight-pilih-string.html

 

Apa yang bisa diubah dari arrow:

1. Spine.
Nilai static spine arrow/anak panah adalah yang paling penting.
Kalo BS lari jauh ke kanan, ganti arrow dengan spine yang lebih kaku. dan sebaliknya.

Contoh: Kalo kamu pake bow 28 lbs tapi pake arrow easton 1916 udah pasti itu arrow/anak panah bakal terlalu kaku. BS bakal lari jauuuh ke kiri. Kalo terlalu jauh bakal susah tuningnya. Jadi sebelum beli, berhubung arrow/anak panah itu harganya lumayan, coba perhitungkan dulu dengan teliti. Link kalkulatornya ada disini: http://papatembak.blogspot.com/2016/06/bagaimana-cara-memilih-anak-panaharrow.html

Kalo belum ngerti apa itu Spine/Deflection, bisa cek dulu disini: http://papatembak.blogspot.com/2016/06/apa-arti-spine-deflection-pada-arrow.html

Kalo pake arrow/anak panah kayu/bambu terus terlalu kaku, bisa diamplas dikit2 biar diameternya mengecil. Nanti dia bakal jadi lebih fleksibel.

2. Point.
Berat point juga sangat mempengaruhi dynamic spine. Kalo BS lari ke kanan, kurangi berat point. dan sebaliknya.

Gimana caranya? Pabrik ngeluarin point dengan ukuran dan berat yang berbeda2. Tinggal disesuaikan dengan kebutuhan. Yang paling enak gonta gantinya adalah point tipe RPS (Rechangable Point System). Dia punya insert yang ditempel di ujung arrow/anak panah, ada ulirnya kayak baut. Jadi bongkar pasang pointnya lebih gampang.

Cara ngitung berat point yang dibutuhkan ada di link ini: http://papatembak.blogspot.com/2016/06/bagaimana-cara-memilih-anak-panaharrow.html

3. Panjang arrow.
Kalo BS lari ke kiri, ganti arrow yang lebih panjang. dan sebaliknya. Tapi agak susah sih kalo harus potong2 arrow, apalagi manjangin. haha... Juga gak akan bisa dilakuin kalo kita manahnya pake clicker.



Untuk melakukan perubahan/modifikasi/tuning, lakukan dari yang paling mudah dulu. Biar gak keluar banyak biaya, tenaga, dan waktu. Dari sekian banyak yang mempengaruhi cara arrow/anak panah terbang, yang paling mudah disetting adalah brace height dan plunger. Jadi saya sarankan dimulai dari sana dulu.

Selain karena arrow/anak panah terlalu kaku/fleksibel, ada faktor lain yang dapat menyebabkan BS lari kanan atau kiri. Yaitu disebabkan oleh bow torque (cara pegang riser/handle yang salah). Jadi memang harus diusahakan error dari sisi teknik si pemanah diminimalisir untuk mendapatkan data tuning yang optimal.



NB:
- Daftar isi blog ini bisa diliat di Site Map.
- Dengan berbelanja di toko papatembak, Anda telah berkontribusi terhadap keberlangsungan blog ini. Kalo dagangan saya laku, saya jadi punya banyak waktu buat nulis. Haha...



Nyeri panon bray,
Azhar A. Suryadiningrat
papatembak.blogspot.co.id

25 comments:

  1. Makasih infonya kang Azhar. Btw, emang kang Azhar pakai anak panah dengan spine berapa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2. Makasih udah baca.

      Buat busur saya yang 32lbs saya pake 1716 (spine 880) dengan BOP 27.5 inches.

      Delete
  2. Set up busur saya adalah 70/38 dengan fast flight string. Selama ini temanah dengan tribute 1916 (uncut) tanpa masalah. Kemarin saya beli Platinum 1716 (uncut) karena ingin mencoba mendapatkan trajectory yang lebih horizontal. Begitu saya coba tembakkan, hasilnya luar biasa berantakan:fishtailing tidak terkendali :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, turunnya jauh banget dari 1916 ke 1716.

      Saya nerima dengan senang hati kalo 1716nya mau dihibahkan. :D

      Delete
    2. Oia, udah coba diotak-atik plungernya? Siapa tau kalo center shotnya digeser atau springnya dikencengin masih bisa lurus.

      Delete
  3. Kang Azhar, nanya sedikit, apakah ada Cara untuk menghitung seberapa jauh dampak memotong anak panah terhadap spine?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada kalkulatornya disini:

      http://papatembak.blogspot.co.id/2016/06/bagaimana-cara-memilih-anak-panaharrow.html?m=1

      Delete
  4. Sudah kang, tapi sayangnya sama sekali tidak membantu. Masih tetap berantakan shootnya. Scoring jarak 40 meter dengan 1916, alhamdulillah ngga ada yang miss (meskipun skornya belum setinggi kang Azhar pastinya). Scording jarak 40 meter dengan 1716, ngga bisa dihitung; saking banyaknya yang miss.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Draw lengthnya panjang sih ya. Saya juga pake 1716 buat busur 40lbs aman aja. Tapi saya potong 27.5 inches BOP arrownya.

      Ah skor saya juga sama aja om. Kalo lagi hoki aja bagusnya. Haha...

      Delete
  5. Noted kang Azhar. Informasi bagus dari kang Azhar bahwa spine 1716 yang dipotong 27.5 inch bisa fit dengan 40 pound. Pakai recurve merek apa Kang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, itu juga hasil ngitung pake dynamic spine calculator. Buat saya selama ini 99,99% cocok.

      Saya pake recurve murah aja. SF axiom.

      Delete
  6. bingung membaca dan memasukkan data ke kalkulator nya yang versi exel

    bisa di jelasin mana aja yang dimasukkan datanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semuanya dimasukin. Udah baca instruksinya? Ada di halaman 2.

      Delete
  7. Mas Azhar, Saya mau tanya untuk bare shaft tunning apakah bisa dilakukan hanya dengan menggunakan arrow BS saja, tanpa pembanding arrow dengan vanes..??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa. Biasanya parameternya arrow nancepnya harus lurus.

      Kalo main barebow, BS juga harus nancep di titik bidik.

      Delete
    2. lurus maksudnya itu yang berkaitan dengan posisi nocking point ya mas..? kalau untuk lari ke kanan ato ke kiri patokannya apa ya mas..?

      Delete
    3. Kalo nocking point gak pas nanti nancepnya miring atas atau bawah. Kalo settingan plunger atau center shot gak pas nanti nancepnya miring kanan atau kiri.

      Jadi kalo pengen lurus nocking point dan plunger/center shot harus disetting dengan tepat.

      Asumsi tekniknya udah bagus dan konsisten ya. Juga gak ada angin.

      Delete
    4. Mas Azhar, pertanyaan lanjutan dari saya hehe.. saya sudah test BS nya. hasilnya arrow BS terbangnya miring ke kanan dan nancap di targetnya juga miring ke kanan (miring kanan = posisi nock ada di sebelah kiri poin yang nancep ke bantalan)

      yang perlu diubah apanya ya mas dari settingan plungernya..?

      note : posisi nocking point udah pas

      Delete
    5. BS kayak begitu bisa disebabkan arrow yang kurang kaku, tinggal kerasin per-nya atau tongolin dikit lagi ujung plungernya.

      Selain karena alat, teknik release yang plucking bisa bikin gejala yang sama.

      Delete
  8. Maaf mau nanya kang azhar , saya pakai standar bow 70/38 , tp stiap kali nembak kok bunyi jedar jedar, trimakasih sebelumny

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pake arrow apa? Biasanya itu bunyi arrow yang nabrak riser.

      Coba clearance test yang pake lipstik di pantat arrow.

      Penyebabnya karena release kasar atau arrow gak cocok spinenya.

      Delete
  9. Pake arrow platinum 17/16 terima kasih arahannya Kang Azhar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Arrownya gak dipotong? Kayaknya kurang kaku deh.

      Draw length berapa?

      Delete
  10. Permisi kang, saya praktekkan BS awalnya di kanan dg tinggi sama. Setelah dikurangi brace weight nya, bisa ngumpul. Tetapi kelompoknya masih berada d sebelah kanan titik bidikan saya.
    Mohon pencerahannya agar bisa geser ke tengah sesuai titik bidik.
    Terimakasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya hanya pakai arrow rest, tanpa plunger.

      Delete

Powered by Blogger.