Toko Papatembak

Cara Memasang Nocking Point pada String Bow/Busur Panah

Nocking point adalah hal yang paling sering diremehin, terutama posisinya.

Kebanyakan pemula, termasuk saya biasanya berpikir bahwa arrow/anak panah harus tegak lurus (90 derajat) dengan string pada saat si arrow/anak panah duduk di arrow rest. Padahal nocking point harusnya berada beberapa milimeter diatas titik tegak lurus. Hal ini dikarenakan oleh tiller (nanti dibahas kapan2), teknik jari dalam menarik string (split, three under, thumb draw), teknik memegang bow/busur (high grip, medium grip, low grip), juga posisi arrow rest yang tidak benar2 di tengah bow/busur. Intinya semua itu bikin kekuatan dorongan dari limb atas dan bawah gak sama. Jadi harus dikompensasi sama pemasangan nocking point yang offset untuk membuat si arrow/anak panah terbang lurus.

Contoh yang benar, nocking point berada beberapa milimeter diatas 90 derajat.

Ini contoh punya saya (bow/busur kidal), nocking pointnya 10mm diatas 90 derajat. Coba perhatiin posisi arrow/anak panah terhadap stabilizer, jadinya agak condong kedepan. 

Apa yang terjadi kalo posisi nocking point salah? Kalo nocking point terlalu tinggi, arrow/anak panah akan menukik (point lebih rendah daripada nock). Kebalikannya kalo nocking point kerendahan, nanti si arrow/anak panah pointnya bakal ngangkat (point lebih tinggi daripada nock).

Gambar kiri: posisi nocking point udah pas
Gambar tengah: posisi nocking point ketinggian
Gambar kanan: posisi nocking point kerendahan

Buat awalan, rekomendasi buat posisi nocking pointnya adalah 1/4-1/2 inch (6-13mm) diatas 90 derajat. Pasang segitu dulu, coba tembakin beberapa arrrow/anak panah pada jarak deket. Liat posisi nancepnya, kalo belum lurus geser atas atau bawah posisi nocking pointnya dikit2. Buat hasil lebih baik bisa coba bareshaft tuning atau paper tuning.

Artikel tentang bare shaft tuning bisa dibuka disini: http://papatembak.blogspot.co.id/2016/07/bare-shaft-tuning-teknik-tuning-panahan.html

Selain posisi nocking point, tension/cengkraman nock pada string juga harus diperhatikan. Kalo nock terlalu longgar atau terlalu kenceng bisa mempengaruhi akurasi loh, juga masalah safety, saya pernah ngalamin sendiri. Tapi bahasan lengkapnya kapan2 juga yah.

Sip deh dasarnya udah paham, sekarang kita lanjut ke cara pasang nocking pointnya. Langkah pertama menentukan titik pemasangan nocking point, ukur dulu. Kalo punya T gauge bakal lebih gampang.

Iklan: Beli T gaugenya disini yah.


Ini yang namanya T gauge, atau bisa juga disebut bow square, bisa juga fismil

Pasang di string bow/busur seperti gambar di bawah ini, ujung T gauge ditempelkan ke arrow rest.

Pasang T gauge di string dan sejajarkan sama arrow rest.

Abis itu tandain di 6-13mm diatas titik tegak lurus (bisa pake spidol). Buat nantinya dipasangin nocking point.

Ini punya saya contohnya yang udah dipasang nocking point pake benang 10mm diatas titik tegak lurus.

Kalo gak punya T gauge bisa juga pake pasekon (penggaris siku buat tukang bangunan) buat nentuin titik tegak lurusnya.

Ngukur titik tegak lurus pake pasekon


Untuk pemasangan nocking pointnya sendiri ada 2 cara yang paling umum.

1. Brass nock point

Bahannya dari brass/tembaga yang dalemnya ada bantalan karet gitu. Pasangnya pake tang khusus. Ini kayaknya metode yang paling gampang. Tinggal pasang, cobain tembak, kalo posisi kurang pas geser2nya juga enak.

Yang namanya brass nock point

Gini cara pasangnya.

Iklan lagi: Kalo mau beli nocking point macam ini, klik disini aja.

2. Pake benang

Yang ini murah meriah, tinggal iketin aja benang di titik yang diinginkan, asal agak nonjol dikit lebih gede dari string biar si nock gak bisa lewat. Terus iket mati biasa aja. Jangan dulu dilem kalo belum tau posisi pasnya dimana. Cobain tembak beberapa arrow/anak panah. Kalo belum pas bisa digeser sedikit, atau bongkar lalu pasang yang baru kalo susah.

Cara ngiket benang ke string

Kalo udah ketemu setingannya udah bisa dilem tuh, biasanya orang pake super glue. Secukupnya aja ya lemnya, paling setetes dua tetes. Yang penting iketannya gak copot, juga si benang nempel ke serving. Kalo kebanyakan nanti stringnya ikutan kena lem dan bakal jadi keras dan mudah putus.


Kalo setingan posisi nocking pointnya udah ketemu udah bisa dibikin permanen pake lem


Oia, nocking point itu ada yang suka masang 2 titik atas bawah, ada juga yang cuma masang 1 aja (biasanya atas doang) karena yang bawah bakal ketahan sama jari.


Nocking point 2 titik atas bawah


Nocking point 1 titik atas doang

PS: Buat urusan tuning, seluruh proses tuning harus dilakukan oleh si pemilik bow/busur dan arrow/anak panahnya sendiri. Karena tuning sangat dipengaruhi oleh teknik yang digunakan oleh si pemanah.

Jangan lupa juga dicatet berapa milimeter setingan buat nocking point di bow/busurmu biar kalo suatu saat copot/rusak atau misal mau ganti string tinggal pasang aja gak usah tuning lagi biar gak ribet.



NB:
- Daftar isi blog ini bisa diliat di Site Map.
- Dengan berbelanja di toko papatembak, Anda telah berkontribusi terhadap keberlangsungan blog ini. Kalo dagangan saya laku, saya jadi punya banyak waktu buat nulis. Haha...



Teu gableg duit,
Azhar A. Suryadiningrat
papatembak.blogspot.co.id

7 comments:

  1. Kang tang untuk masang brass ring itu belinya dimana yak? Saya pakai tang biasa hasilnya agak gepeng wkwkkwkww

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, sama om. Udah gepeng bergerigi pula.

      Kemaren saya beli bekas dari temen. Kalo yang baru mungkin bisa tanya seller gede kayak Vieneth, Enigma zone, dkk. Atau bisa posting di grup jual beli alat panahan di Facebook.

      Delete
  2. Oiya enigma zone dah pernah kontak saya, yg disemarang tapi. Kemaren pasang sendiri agak kurang kenceng eh pas beberapa kali tembakan ilang itu ring nya wkwkwkwkkw....kalau kekencengan bisa gepeng 😂😂😂... Wuokey siaaap, matur nuwun sanget kang

    ReplyDelete
  3. Kalo bikin nock point pakai benang, benang biasa atau bagaimana ?

    Terimakasih,
    Ardi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo saya pake benang buat jahit jeans. Lebih tebel.

      Kalo terlalu tipis nanti nock bisa geser posisinya.

      Delete
  4. Assalmualikum, kalo anak panah menancapnya miring ke kanan tidak lurus kenapa ya kang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam

      Dari teknik bisa karena release nya kasar, atau tangan yang megang busurnya ngebuang kanan/kiri.

      Kalo dari alat bisa karena seting plunger gak pas. Atau arrow gak cocok sama busurnya.

      Delete

Powered by Blogger.