Toko Papatembak

Cara Memilih Fletching (Vanes Plastik atau Bulu Unggas) untuk Arrow/Anak Panah

Macam-macam fletching.

Fletching adalah penyetabil pada arrow/anak panah supaya terbangnya lurus. Tau sendiri kan arrow/anak panah itu meliuk2 pas abis direlease. Kalo gak disetabilin nanti terbangnya bisa gak karuan.

Terus juga kata orang pinter sih menurut teori fisika karena bagian belakang arrow/anak panah itu lebih ringan dari bagian depannya, jadi pas arrow/anak panah melesat bagian belakangnya bakal mengalami percepatan yang lebih tinggi daripada bagian depan yang lebih berat. Jadi kalo gak ada fletching terbangnya bakal miring.

Fletching dipasangnya semakin belakang semakin bagus penyetabilannya, cuma kalo terlalu belakang ntar ngehalangin jari yang narik string. Dikira2 aja lah jaraknya sama nock yang pas segimana.

Fletching itu ada beberapa jenis. Ada yang bahannya plastik atau plastik plus campuran karet yang biasa disebut vanes. Ada juga yang bahannya dari feather/bulu unggas, bisa bulu unggas asli, bisa juga bulu sintetik.

Ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam pemilihan fletching:

1. Anti air atau nggak
Kadang kita harus memanah pada kondisi hujan, misalnya buat berburu. Kalo pake feather/bulu unggas nanti kalo basah bakal pada lengket yang bikin kemampuan menyetabilkan arrow/anak panahnya berkurang. Pada kondisi ini akan lebih baik kalo pake vanes karena jelas plastik/karet kan anti air. Ada juga sih produk semacam semprotan gitu yang bikin feather jadi anti air kalo masih tetep lebih suka pake feather.

2. Bentuk
Ada banyak produsen fletching. Masing2 punya laboratorium percobaan sendiri, dan masing2 ngeklaim bahwa fletching produksi mereka lebih baik. Bentuknya macem2 sampe ada yang nyeleneh banget kayak dibawah ini:

FOB (Fletch Only Better), fletching yang menurut saya paling nyeleneh.

Kalo masalah ini mah saya gak mau ikut2an. Silahkan cek review dari produk2 yang ada, salah satunya ada disini: http://archeryreport.com/2009/10/fletching-review-speed-drop/

Intinya mau kayak gimanapun bentuknya, fletching tujuannya sama: menyetabilkan arrow/anak panah, terbangnya relatif lurus, tapi kecepatan gak banyak berkurang.

3. Daya rekat
Terutama untuk vanes, ada beberapa jenis vanes yang suka susah nempel walaupun udah pake lem yang bagus. Males kan kalo vanes copot2 terus, kesenggol dikit aja lepas.

4. Ukuran
Panjang dan lebar fletching banyak variasinya. Misal pada umumnya vanes yang dijual panjangnya 1,5-5 inch, lebar umumnya 0,3-0,5 inch.

Macem2 ukuran vanes Easton Diamond.

Panjang dan lebar fletching mempengaruhi kemampuannya buat nyetabilin arrow/anak panah. Dalam batas tertentu semakin luas area fletching maka semakin bagus kemampuannya buat nyetabilin arrow/anak panah. Tapi tetep ada yang harus dikorbankan. Semakin luas area fletching maka drag juga akan semakin besar. Artinya arrow/anak panah lebih mudah terganggu angin. Ini sebabnya fletching yang ukurannya gede2 banyak dipake di panahan indoor, karena gak ada angin.

5. Spin (putaran) kanan atau kiri
Arrow/anak panah akan melesat lebih stabil kalo dia muter. Makanya fletching ada yang dipasang offset atau bahkan helical yang bikin si arrow/anak panah berputar lebih cepat daripada dipasang lurus/straight. Tapi ini juga harus mengorbankan kecepatan arrow/anak panah yang akan sedikit berkurang karena si fletching akan terkena restriksi dari udara. Coba aja naek motor sambil bawa triplek, yang satu dilurusin yang satu dimiringin. Yang dimiringin pasti jadi berat.

Konfigurasi pemasangan fletching. Yang offset dan helical di gambar bakal muter arrow/anak panah ke kanan/searah jarum jam kalo diliat dari belakang.

Memasang fletching entah dengan vanes (konfigurasi offset atau helical) maupun feather kita harus memutuskan arrow/anak panah kita mau muter ke kanan/searah jarum jam atau ke kiri.

Sampe saat ini saya perhatikan di forum2 masih banyak perdebatan tentang mana yang harus dipilih. Ada yang bilang kalo pake bow/busur kanan si arrow/anak panah harus muter ke kiri/melawan jarum jam. Ada yang bilang arrow/anak panah harus muter ke kanan supaya gak bikin broadhead/point longgar (yang masang pointnya pake insert, kayak baut diputer gitu). Ada juga yang bilang gak ada masalah mau pilih yang mana aja.

Yang pasti mau muter kanan atau kiri kita harus konsisten. Satu set arrow/anak panah yang mau dipake dalam waktu yang bersamaan sebaiknya memiliki arah putaran yang sama.

6. Sayap kiri atau kanan
Khusus buat feather/bulu unggas. Yang dipake buat fletching umumnya adalah bulu sayap. Sedangkan sayap itu ada yang kanan dan ada yang kiri. Keduanya punya bentuk yang berbeda. Walaupun dipasang straight/lurus (tidak offset atau helical), bulu sayap sebelah kiri akan cenderung memutar arrow/anak panah ke arah kiri/melawan arah jarum jam, dan sebaliknya untuk bulu sayap sebelah kanan.

Feather fletching sayap kiri.

Feather fletching sayap kanan.

Mau pake kanan atau kiri gak masalah. Yang paling penting pada 1 arrow/anak panah fletchingnya harus memakai sisi sayap yang sama. Kalo mau pake kiri ya kiri semua, kanan ya kanan semua.

Juga seperti yang saya bilang sebelumnya, dalam 1 set arrow/anak panah sebaiknya memiliki konfigurasi yang sama pada setiap arrow/anak panah supaya lebih konsisten.

7. Clearance (jarak aman)
Kalo pake fletching ukuran gede atau pake konfigurasi offset atau helical, ada kemungkinan si fletching bakal nyerempet riser/handle. Kalo sampe kejadian tentu bakal mengganggu akurasi. Easton menyebut fenomena fletching nyerempet riser/handle dengan sebutan minnowing.

Untuk fletching yang pake feather/bulu unggas sih gak begitu masalah karena empuk dan bakal ngelipet pas nyerempet riser/handle. Tapi kalo vanes plastik kan gak kayak gitu. Bahkan kalo nyerempetnya parah itu vanes bakal lepas. Kerjaan lagi dah masangnya.

Gimana cara tau kalo fletching kita nyerempet riser/handle atau nggak? Ada 2 metode umum.

Yang pertama pake bedak. Si riser/handle dikasih lapisan bedak (bagusnya bedak semprot kayak bedak buat kaki biar nempelnya agak kuat), tembakin beberapa arrow/anak panah terus liat ada bekas keserempet fletching apa nggak. Metode yang pertama ini kayaknya agak susah liat bekas serempetannya kecuali nyerempetnya parah.

Yang kedua pake lipstik. Bagian vanes yang mungkin bisa nyerempet riser/handle dikasih lipstik. Ditembakin terus diliat ada bekas lipstiknya gak di riser/handle. Metode ini lebih gampang diliat bekasnya walaupun cuma nyerempet dikit. Yang susah itu bagian minjem lipstik sama bini. Hahaha...

8. Perawatan

Ngurus fletching yang pake vanes sama feather/bulu unggas gak sama. Pada umumnya feather lebih gampang rusak. Cara nyimpennya di quiver atau selongsong arrow/anak panah juga harus lebih hati2. Jadi kalo kira2 kamu orangnya jorok ya pake vanes plastik aja lah. Kecuali kalo kamu pengikut aliran tradisional murni atau bahkan primitive archery. Udah pasti harus pake feather/bulu unggas.

Udah segitu ajah. Ada yang lupa gak yah?



NB:
- Daftar isi blog ini bisa diliat di Site Map.
- Dengan berbelanja di toko papatembak, Anda telah berkontribusi terhadap keberlangsungan blog ini. Kalo dagangan saya laku, saya jadi punya banyak waktu buat nulis. Haha...



Cing jadi acis lah,
Azhar A. Suryadiningrat
papatembak.blogspot.co.id

14 comments:

  1. Kalo boleh nanya bang, saya punya arrow fiber fletching vanes, kenapa arahnya selalu kekiri ya? dg jarak 15m lumayan jauh miring kekirinya dari target. Apa pengaruh fletchingnya? nhun jawabanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya kalo arrow lari ke kiri itu karena arrownya terlalu kaku. Apalagi om bilang pake arrow fiber yang biasanya punya spine yang rendah (kaku banget). Jadi menurut saya masalahnya bukan di fletching.

      Delete
    2. OO gitu ya, apa bisa dibetulin biar jd lurus?

      Delete
    3. Ganti arrow oom. Minimal yg karbon dgn spine agak tinggi, misal 700 ato 900. Arrow Fiber biasanya ga ada info spine. Buat belajar aja cukup. Imho

      Delete
  2. Cara ngerawat yang make fletching unggas gimana gan ?

    ReplyDelete
  3. Nice info. Saya suka dengan gaya bahasanya... Gaul, tapi jelas.
    Mau sekalian tanya nih, kl dari bahan plastik, kira2 plastik jenis apa yg bisa dipake? Kl pake plastik dari sampul kliping bisa ga ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih gan.

      Biasanya orang pake busa ati/eva tipis yang kayak bahan karpet gulung. Ada juga yang pake lakban. Belum pernah denger yang pake sampul kliping.

      Delete
    2. Saya udah coba bikin pake spon tipis, tapi vanes yg bagian bawah ngebentur arrow rest, akibatnya anak panah melesat melintir ga karuan. Mau bikin pake bulu, nyarinya susah... Hehe. Akhirnya pake lakban. Tapi kelemahan lakban, sering nekuk ga tegak lurus dengan shafnya... Ada saran?

      Delete
    3. Busurnya pake apa?

      Kayaknya lebih baik pake bulu. Murah kok orang2 jual yang tinggal pasang. Bisa cari di facebook.

      Delete
  4. Mhn pencerahan kang acay, cara pasang vanes helical apa bisa buat standar bow cartel dan seberapa signifikan akurasinya dibanding dg cara pasang straight. sy pake lbs 26. Nuhun kang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untuk standard bow saya saranin pake straight aja. Kalo offset apalagi helical nanti nyerempet riser.

      Delete

Powered by Blogger.