Toko Papatembak

Teknik Dasar Memanah untuk Pemula Banget (Recurve/Standard Bow)

BACA INI DULU KENCENG2:
BANYAK MEMBACA ARTIKEL ATAU NONTON VIDEO TUTORIAL TENTANG PANAHAN TIDAK AKAN BISA MENGGANTIKAN POSISI SEORANG COACH/PELATIH!

Jaman sekarang gak susah cari pengetahuan tentang apapun, termasuk tentang panahan. Bisa dari google, blog, buku, youtube, forum, dll. Tapi seperti yang saya bilang diatas, pelatih/coach adalah yang utama dibutuhkan seorang pemanah pemula. Jadi lebih bagusnya langsung datangin klub2 panahan aja yang ada coachnya, kayaknya sekarang udah tersebar dimana2. Artikel ini supaya dijadikan gambaran kasar aja. Saya juga cuma mau bahas sekedarnya, kan judulnya juga buat pemula banget.

Nampang dulu biar eksis. Ini waktu saya baru sebulanan nyoba panahan.


Dimana2 kalo dasar panahan pasti yang diajarkan langkah2 dibawah ini, paling beda dikit2 aja dari penamaan atau variasinya.

Stop! sebelum lanjut, ini yang pertama harus kamu tau: Jangan melakukan yang namanya dry fire! (menarik string terus dilepas tanpa anak panah). Dry fire banyak dilakukan orang pas pertama kali pegang bow/busur, gatel aja kayaknya kalo gak narik. Saya juga dulu begitu. Haha... Alasannya? Cek disini: http://papatembak.blogspot.co.id/2016/06/dry-fire-merelease-busur-tanpa-anak.html

1. Stance (sikap berdiri)

Ada beberapa jenis stance, tapi untuk pemula yang disarankan adalah square stance. Kenapa? Olah raga panahan paling butuh yang namanya konsistensi. Square stance ini paling mudah untuk diulangi terus menerus dengan sama/konsisten. Tinggal ambil garis lurus aja sama target.

Lebih lanjut tentang stance bisa dibuka disini: http://papatembak.blogspot.co.id/2016/09/stance-posisi-berdiri-dalam-panahan.html

Square stance, ujung kaki lurus sama tengahnya target.

Kakinya dibuka selebar bahu. Badan tegak yah.

2. Nocking the Arrow (pasang anak panah)

Masangin nock ke nocking point sampe bunyi klik. Yang harus diperhatikan disini adalah fit atau nggaknya itu nock ke string. Kalo terlalu kenceng ngaruhnya ke akurasi, tapi gak begitu masalah kalo buat pemula yang masih mempelajari teknik, belum penting kalo masalah akurasi. Yang bahaya itu kalo terlalu longgar. Bayangin kalo ditengah proses narik string terus si nocknya melorot atau lepas dari string dan kelepasan ngerelease. Bisa lari ke jidat orang itu arrow/anak panah.

Juga perhatiin posisi fletching (vanes atau bulu unggas), biasanya yang warnanya beda sendiri itu ditaro diluar/menjauhi riser/handle.

Posisi naro arrow/anak panah di arrow rest juga diperhatiin, jangan sampe jatoh dari arrow restnya. Karena bahan arrow rest biasanya sangat fleksibel untuk standard bow.

Cara pasang nock ke nocking point, posisi yang beda warna sendiri menjauhi riser, dan cara naro arrow di arrow rest.

3. Set

Langkah selanjutnya adalah cara pegang bow/busur plus megang stringnya.

Megang bow/busur harus rileks ya, kalo tegang bisa muncul masalah yang namanya "bow torque". Yang kurang lebih artinya kita ngasih torsi ke samping pada bow/busur. Jadinya nanti arrow/anak panah larinya bakal melenceng ke samping.

Detail cara pegang bow/busur dan string dijelasin sama gambar2 dibawah ini.

Cara pegang bownya, gambarnya udah jelas banget kali ya.
Gambar barisan paling atas yang ada arsiran lonjong artinya tekanan busur dipusatkan disitu.
Gambar yang barisan tengah adalah beberapa variasi yang berbeda, tanda ceklis itu yang bener. Bebas pilih diantara tiga yang diceklis dirasain mana yang paling rileks.
Gambar barisan paling bawah itu nunjukin megang bow/busurnya jangan terlalu dalem juga jangan terlalu luar dari telapak tangan.

Pemula biasanya megang bow/busurnya kenceng banget. Merasa takut lepas. Lama2 ketika mulai terbiasa baru bakal lebih rileks.

Lanjut ke cara megang string. Harus pake finger tab ya, biar gak terlalu sakit tangannya. Di gambar ini finger tab gak diliatin biar jelas posisi jarinya.


Cara pegang stringnya, sangkutin string di ruas jari pertama.

Jangan terlalu dikit nyangkutnya, takut release gak sengaja.
Jangan juga terlalu dalem ntar susah releasenya.

Kayak gini yang namanya teknik split finger, telunjuk diatas, jari tengah sama jari manis dibawah. Nock ada diantara telunjuk dan jari tengah.

Nocknya gak boleh dijepit yah. Ntar suka jadi goyang2 arrow/anak panahnya, terus ngangkat bahkan sampe bikin jatoh dari arrow rest.

Kayak gini kalo diliat dari belakang.

Sampe tahap ini bow/busur masih ngadep bawah kayak gambar di bawah ini:


4. Set-up

Langkah selanjutnya adalah menoleh ke arah target, menarik string dikit lalu mengangkat tangan yang pegang bow/busur. String ditarik dikit supaya posisi tangan yang megang bow lebih stabil dan gak berubah lagi posisi sikunya.

Posisi set up.

Yang harus diperhatikan adalah posisi siku yang harus agak diputer jadi lurus kayak gambar di bawah ini. Catatan: ini adalah pemanah kidal. Dan posisi string harusnya belum ditarik sejauh ini kalo posisi set up.

Gambar yang atas itu contoh yang salah, namanya juga bintang pelm bukan archer beneran. Kalo posisi siku kayak gitu dijamin bakal kena jepret string. Sampe ungu bro.
Gambar yang bawah baru bener, itu modelnya atlit olimpiade. Sikunya dibikin lurus jadi string bisa lewat dengan mulus. Kalo tangan keserempet selain sakit juga arrow/anak panah bakal melenceng dari target.

5. Draw (tarik)

Tarik string sampe nyentuh idung sambil mempertahankan posisi tangan yang megang bow/busur tetep lurus, Kepala juga tetep diem yah, string yang deketin idung. bukan idung yang nyamperin string.

Posisi Drawing

bahu kiri dan kanan tetep sejajar. Biasanya kalo belum terbiasa bahu yang nahan bow/busur suka naek karena nahan berat.

Posisi salah, bahu yang megang bow/busur naik. (Ini foto archer kidal)

6. Anchor (jangkar)

Pada saat full draw itu kan beban ada di titik paling berat tapi kita masih harus nahan beberapa detik buat proses selanjutnya. Nah si tangan biar gak goyang2 ditempelin di anchor point.

Anchor juga banyak macemnya, yang paling umum sih yang ditaro di bawah dagu kalo buat recurve/standard bow. Supaya anchor point ini bisa diulang terus menerus dengan konsisten, kamu harus punya beberapa titik referensi. Misal string nempel di ujung hidung, string nempel di pinggir dagu, dll. Pokoknya dirasain dan diinget2 apa yang kerasa. Jadi kalo pas kebetulan posisinya agak melenceng dari yang biasanya kamu bisa ngerasain bahwa itu salah.

Posisi Anchor.


7. Transfer

Maksudnya transfer disini adalah mindahin otot yang narik string dari otot lengan ke otot punggung. Otot punggung lebih besar dan lebih kuat. Jadi pergerakan string akan lebih stabil.

Setelah anchor, string terus ditarik (tidak berhenti) tapi dalam kecepatan yang sangat sangat pelan. Kalo sampe berenti dulu pas anchor biasanya susah pas mulai narik lagi.

8. Aim (bidik)

Membidik sering membuat pemanah jadi tidak memperhatikan teknik yang lain. Karena terlalu fokus membidik jadi lupa teknik memposisikan siku, tangan, pinggang, bahu, dll. Padahal kalopun si fisir pas ditengah kalo teknik kacau arrow/anak panah juga larinya bakal ngaco. Apalagi kalo membidiknya sampe terlalu lama, otot yang nahan string pasti bakal capek, otomatis nanti releasenya juga gak akan bener. Akurasi udah pasti awut2an.

Coba perhatiin atlit2 lagi memanah. Proses dari mulai draw/narik sampe release rata2 dibawah 5 detik. Itu atlit loh yang ototnya udah dilatih gila2an tiap hari.



Gambar kiri membidik dengan sight/fisir. Pas full draw kamu bakal bisa liat string tapi blur/gak jelas. Si string ini paling umum ditempatkan di sebelahnya aperture (bagian dari fisir yang bentuknya kotak ada titik di tengahnya) kayak di gambar. Penempatan string ini dinamakan line up, ada juga yang bilang string picture, string blur, dll.

Gambar kanan membidik tanpa fisir, yaitu dengan acuan ujung arrow/anak panah. String, shaft, dan ujung arrow ditempatkan di garis yang sama. 

9. Release (lepas string)

Otot punggung tetep terus menarik string, gak berenti, tapi dalam kecepatan yang sangat lambat. Lalu lemaskan otot jari yang megang string.

Kalo drawing/narik string berenti, namanya dead release/plucking. Intinya bakal berpengaruh ke akurasi.

Posisi release.


10. Follow-Through (gerak lanjutan)

Menurut saya pribadi, follow through adalah indikasi dari proses sebelumnya. Bukan apa yang harus dilakukan dengan paksa. Kalo langkah2 diatas dilakukan dengan benar maka follow throughnya pasti bagus dan terlihat natural. Cirinya follow through yang bagus itu tangan kanan gak jauh2 dari leher. Tapi bukan juga dead release atau plucking.

Tangan yang megang bow/busur jangan dulu diturunin/berubah posisinya sampe arrow nancep di bantalan.
Posisi follow through. Perhatikan posisi tangan kanan yang gak jauh dari leher.
Kalo pake stabilizer dan megang bow/busur dengan teknik open hand, si bow bakal jatoh mengayun ke depan karena bagian depan bow/busur yang berat.


Saking pentingnya saya harus ulangi sekali lagi: Coach/pelatih gak bisa digantikan dengan baca atau liat youtube. Kalo kamu belajar sendiri tanpa ada yang ngawasin, lalu ngelakuin sesuatu dengan salah terus terusan. Lama2 kesalahan itu jadi kebiasaan buruk yang bakal susah ilang. Bukannya tambah jago malah tambah ngaco.



NB:
- Daftar isi blog ini bisa diliat di Site Map.
- Dengan berbelanja di toko papatembak, Anda telah berkontribusi terhadap keberlangsungan blog ini. Kalo dagangan saya laku, saya jadi punya banyak waktu buat nulis. Haha...



Potong gajih mang,
Azhar A. Suryadiningrat
papatembak.blogspot.co.id

32 comments:

  1. Mantep pisan mang, hatur nuhun.. jadi makin semangat masuk ke dunia panahan. Btw, kerja di offshore kang??

    ReplyDelete
    Replies
    1. sok atuh terjun langsung. ayeuna mah udah ngga mang, pulang kampung. hehe

      Delete
  2. jozz gandos, sangat bermanfaat bagi kami,semoga pak Azhar selalu diberikan kesehatan sehingga semakin bersemangat dalam menulis..... hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiin. Semangatnya ada om, waktuna yang agak susah. :D

      Delete
  3. kemaren2 pernah main ke Bandung Archery di Gudang Utara ya Kang? liat profilnya asa apal, Kang Azhar yng pake baju ijo2 itu kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe... Iyah kang. Akang yang mana yah? Sigana kemaren kenalanna pake nama panggung da asa ga ada nama fajar. :D

      Delete
  4. yng kacamata, yng pake hunting bow item, pake nama asli mah bisi ketauan densus :ng
    domisili dmn sekarang kang? bandung ato sumedangnya kemaren teh? hayu atuh latian bareng?
    mantap eng wawasannya luas ternyata si akang, kudu berguru ieu mah :ng

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, geningan si aa eta... Sayahna ka balikpapan heula deui kang. Meureun akhir desember maen deui kaditu. Cik atuh rada dikirim nomer WAna di contact us meh mesra. :D

      Delete
  5. jail, pesan d text na warna bodas, sugan teh keyboard na ieu nu error hahaha
    sip, berkabar we nya mun ka bdg, kita kopdar :-bd

    ReplyDelete
  6. Diajarin dasar pake pipa dikasih tali. Buat belajar set up doank. Masih belum bisa bener.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya aja yang udah setaun lebih main panahan set up nya masih goyang2. Haha...

      Delete
  7. Kang, kalo yang pake horsebow tekniknya beda ya? Yang sambil naik kuda tuh, kayanya asal tarik lepas aja, yang dikejar asal bisa ngelepasin anak panah sebanyak2nya dalam hitungan menit/detik. Karena fokusnya kan untuk perang, bukan olimpiade dll.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, horsebow tekniknya sedikit berbeda. Untuk fast shooting yang dipake teknik thumb draw. Arrow berada di sisi yang sama dengan tangan yang narik string sehingga lebih cepat proses menembaknya.

      Cuma saya kurang setuju kalo dibilang "asal tarik". Panahan tetep mengutamakan akurasi. Percuma toh kalo nembakin cepet banget tapi gak kena target?

      Keliatannya asal, padahal tetep konsisten. Karena cepet aja jadi keliatannya begitu.

      Memang untuk horseback archery jaraknya lebih deket dan target lebih besar. Tapi kalo sambil naik kuda goyang2 ya susah juga. Hahaha...

      Delete
  8. Kang, bikin artikel tentang teknik barebow juga donk.. Sempet pernah diajarin yg nariknya 3 jari dibawah nock.. thx..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baru wacana nih, belom ada waktu buat nulisnya. Mudah2an segera ya. Makasih udah mampir ke blog saya.

      Delete
  9. Mantap kang ni artikel, dari dulu pengen ikut panahaan belum kesampean mulu, lanjutkan kang artikelnya sangat bermanfaat sekali, terimaksih untuk ilmu tambahannya

    ReplyDelete
  10. Mantap kang ni artikel, dari dulu pengen ikut panahaan belum kesampean mulu, lanjutkan kang artikelnya sangat bermanfaat sekali, terimaksih untuk ilmu tambahannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 om...

      Kesempatan masih terbuka lebar kalo mau ikutan. Mumpung lagi rame banget yang main. Hehe...

      Delete
  11. klo pemula spt saya utk meningkatkan mental bertanding gimana caranya om...baru 3x kali sih saya ikut event selalu sdh down duluan, apalagi ktemu lawan yg kidal dari IM2, d'kandang terakhir di bandung kmarin... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm, pemula yang mencurigakan. Pake anonymous segala. :D

      Masalah mental mah biasanya punya cara masing2. Ada yang berdoa, bercanda, ngobrol, dll. Dan yang pasti kalo saya pribadi gak mau liat target orang lain. Ga ada untungnya. Kalo yang lain bagus ntar ngedrop, kalo yang lain jelek suka takabur. Akhirnya kita nembak gak fokus. :D

      Delete
  12. :) tengkyuh sarannya om mudah2an event bsk saya bisa lebih baik lagi...barebow sepertinya mengasikkan yah om... :) ditunggu ah om di borneo open biar bisa belajar langsung hehehe :-d

    ReplyDelete
  13. :-d mantap blogs na om...makin ngeri elmunya...ijin blajar dari sini yah om...

    ReplyDelete
  14. kalau mau belajar menguasai horsebow tp mata yg dominan kiri tp tangan dominan kanan apakah bisa ? mengingat rules diatas kalau arrow harus berada pd sisi tangan yang menarik string.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo pake teknik membidik yang biasa mungkin agak kesulitan. Karena tetap anak panah bakal berada di bawah mata dominan.

      Tapi kalo main horsebow biasanya pake instinctive shooting, jadi mungkin eye dominance bisa dikesampingkan. Semuanya dihapal di bawah sadar jadi ujung arrow gak mesti terlihat mengarah ke target.

      Juga karena yang dikejar kecepatan memanahnya. Kalo gak pake tangan dominan mungkin bakalan agak lama penyesuaiannya.

      Saya gak main horsebow, jadi jawaban barusan sekedar analisa. Tolong dipastikan ke seniornya.

      Delete
  15. Kang, jari saya yg narik string kesemutan sampe lama, sampe 12 jam msh kerasa, salah posisi mungkin ya? Sy narik string pas di ruas jari.

    Sblmnya di agak kedepan sdkt,ga kesemutan.

    Apa mmg ini biasa atau salah ya?
    Udh pake fingertab tebal pdhl nih


    Thx sblmnya kang, blog nya bermanfaat bgt!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm, saya gak pernah ngalamin sih. Busurnya berapa lbs? Busur apa?

      Kalo terlalu ujung bahaya juga, bisa gak sengaja kerelease. Umumnya di ruas jari pertama sih.

      Apa karena belum terbiasa? Mungkin bisa dicoba beberapa kali lagi. Kalo masalahnya masih muncul baru tekniknya diubah.

      Sama2, semoga membantu.

      Delete
  16. Busur nya recurve 70 24lbs. Stlh coba lagi, msh sama aja. Akhirnya mutusin istirahat dulu nih kang, soalnya udh brp hari msh berasa kesemutan (sdkt). Nanti kl udh bener2 hilang baru mulai lagi.

    Nanti kl mulai lg mau coba lebih teliti liat bentuk tangannya (katanya ga boleh mengepal?), mungkin ada yg salah. Atau ganti teknik (berubah jd gmn kang??

    Thx sblmnya

    ReplyDelete
  17. anne udah baca kenceng kenceng ha ha ha ha ha. pemula menurut saya juga wajib di dampingi pelatih. karena kalau udah salah dan menjadi kebiasaan benerinnya lebih susah. pelatih tidak bisa digantikan tulisan dan youtube. tapi pemula membutuhkan orang tua yang punya banyak pengetahuan tentang teknik dan alat alat panahan, lebih bagus lagi ditambah pengetahuan psikologi. anne sebagai pelatih utama anak saya karena setiap harinya mendampingi anak latihan di samping rumah. pelatih sesungguhnya hanya ketemu seminggu sekali itu pun harus melayani banyak orang. menjadikan orang tua sebagai asisten pelatih utama menurut saya wajib. makanya kepada para bapak menjadilah coach dirumah setidaknya tahu mana gerakan yang benar dan gerakan yang salah. jangan coba coba memberi contoh jika tidak ingin mendengar ketawa anak anda melihat gemetaran tangan anda saat menarik busur...(pengalaman pribadi.... malu)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naaaaah, ini bapak teladan! Lanjutkan pak coach!

      Semoga nanti anak saya kalo udah gede minat panahan juga. Asik kayaknya punya hobi sama dengan anak.

      Delete
  18. Euy cay..mun ka bandung bisa mreun ngalatih ka kantor kami 😁

    ReplyDelete

Powered by Blogger.