Toko Papatembak

[DIY] Cara Membuat Serving Jig Sendiri

Serving Jig merk Cartel, ada yang jual di tokopedia harganya 250rb-an.

Buat yang belum tau, serving jig itu fungsinya sebagai alat bantu masang benang serving di bowstring. Ini loh yang namanya serving, fungsinya serving itu buat ngelindungin bowstring dari gesekan terhadap busur.



Nah, berbagi pengalaman dulu nih. Kemaren2 saya baru beli bow stand. Sebelumnya gak pernah pake jadi asal pake aja. Terus gara2 pasang dudukan stringnya ketinggian, center serving bowstring saya jadi putus karena kejepit dan kegesek2 terus. Nocking point jadi copot juga.

Ezy bow stand merk Cartel


Merasa sayang kalo harus ganti string, saya coba cari2 cara betulinnya. Ternyata mahal string khusus buat serving itu ya. Apalagi yang bermerk kayak Brownell atau BCY. Tanya sana sini ternyata bisa diganti pake benang nilon buat sol sepatu, bisa juga pake benang PE yang buat mancing. Seperti biasa, cari yang paling murah. Karena benang PE itu di tempat saya paling murah harganya 70rb (100 meter), saya coba tanya harga benang sol sepatu. Eh ternyata 12 ribu doang, langsung bungkus dah.

Benang nilon buat sol sepatu. Ati2 ngegulungnya takutnya kusut.

Udah dapet benangnya, tinggal alat buat masangnya yang belum punya. Karena ngeliat desain serving jig yang sederhana, saya pengen coba bikin sendiri. Siapa tau bisa nyelametin 250rb. Saya tengok kanan kiri, ternyata nemu ini penggaris punya bini. Langsung emoticon lampu nyala. Tring. Hahaha...

Kalo mau beli juga harganya 5 ribu doang. Mau gratis juga bisa, pake alumunium lembaran. Minta dari pengrajin rak/lemari/etalase alumunium banyak bekas potongannya.

Penggaris punya bini, jangan bilang2 ya!

Tahap selanjutnya dikasih garis pake spidol atau apapun, ukurannya tertera di bawah. Saya pake ukuran segitu karena saya mau pake gulungan benang bekas benang jahit. panjangnya 6 cm.

Digarisin pake spidol. Ukurannya saya pake kayak di gambar.

Abis itu dipotong pake gergaji besi, terus dibor. Yang tengah diameter 1-2mm buat masukin benang. Yang disamping 5mm buat masukin baut. Setelah dibor langsung halusin permukaannya pake kikir bulet yang kecil, terutama yang tengah karena nanti bakal dilewatin benang.


Hasil dipotong, dibor, dan dikikir.
  
Terus bengkokin 90 derajat tepat di lubang yang tengah. Enaknya pake ragum, kalo gak punya bisa juga diujung meja diteken tangan. Tipis kok bahannya, gampang bengkok. Finishingnya diketok palu biar sudutnya bagus.


Jadinya kayak gini:


Abis itu jepit lagi di garis yang sebelahnya dan bengkokin ke arah berlawanan 45 derajat. Jepit terus bengkokinnya didorong pake obeng karena sempit areanya. Kalo gak ada ragum mungkin bisa pake tang, tapi perjuangannya beda. Hahaha...


Jadinya kayak gini:


Lakuin hal yang sama buat yang sebelahnya. Sampe jadi kayak gini:


Kalo udah dilanjut bengkokin garis selanjutnya, bikin sampe kayak huruf M.


Sekarang ngurusin gulungannya. Saya pake gulungan bekas benang jahit. Bisa juga pake yang lain2 lah yang bentuknya mirip pipa. Misal pake spidol snowman yang dipotong, atau pipa plastik. Bagian tengahnya saya isi kertas biar gak goyang2 pas muter.


Kalo udah gitu tinggal pasangin baut dan mur. Saya pake baut dan mur yang kayak gini, beli di toko bangunan 2 ribuan doang. Lebih bagus lagi kalo pake mur yang tipe kupu2 jadi lebih gampang muternya.
  

Kencengin bautnya pake tangan kosong aja. Kalo terlalu kenceng ntar gak bisa muter gulungan benangnya.

EngIngEng! Jadi deh!

Coba tes gesek benang ke lubangnya. Kalo benangnya jadi berbulu atau sampe putus berarti lubangnya masih kasar/tajem. Coba dikikir lagi pelan2 atau pake amplas yang dipotong tipis kayak gambar dibawah ini:

  
Berhubung ini masih di kantor dan gak bawa stringnya. Saya cobain pake obeng aja, sekedar ngetes hasilnya bagus apa nggak. Ternyata sempurna!



Gampang kan? Waktu ngerjainnya gak sampe setengah jam ternyata. Tapi kalo males ya tinggal beli aja. Klakklik di tokopedia gak nyampe 5 menit. Para penjual pasti dengan senang hati menerima pesananmu.

Kalo males bikin serving jignya tapi gak punya duit, bisa juga pasang servingnya pake tangan kosong. Cuma lebih ribet dan lama aja.



NB:
- Daftar isi blog ini bisa diliat di Site Map.
- Dengan berbelanja di toko papatembak, Anda telah berkontribusi terhadap keberlangsungan blog ini. Kalo dagangan saya laku, saya jadi punya banyak waktu buat nulis. Haha...



Hayang balik,
Azhar A. Suryadiningrat
papatembak.blogspot.co.id

4 comments:

  1. terimakasih artikelnya sangat bermanfaat .

    ReplyDelete
  2. just paid 115 k for a serving tool regreting not seeing this before

    ReplyDelete
  3. Hahaha... cemerlang kang, idenya, .... bisa saya coba....

    ReplyDelete

Powered by Blogger.