Toko Papatembak

Cara Setting Plunger/Berger Button

Plunger merk Cartel Triple

Plunger button, cushion plunger, pressure button, Berger button, panic button, dll (barangnya sama, namanya banyak) diciptakan sama pemanah yang namanya Norman Pint taun 1960an.

Plunger punya 2 fungsi. Yang pertama buat mempengaruhi derajat kemiringan center shot. Yang kedua buat mengkompensasi variasi gaya tekanan ke samping dari arrow terhadap riser saat release menggunakan jari.

Artikel yang bahas center shot ada disini: http://papatembak.blogspot.sg/2016/08/apa-itu-center-shot.html

Panic Button, plunger generasi pertama

Dalemannya panic button.
 
Yang bisa disetting pada plunger itu cuma 2 hal. Center shotnya, dengan mengatur panjang ulir yang masuk ke riser. Dan tekanan dari per/spring yang ada di dalemnya. Penjelasannya di bawah ini.

Karena saya cuma mampu beli plunger yang paling murah merk Cartel Triple, yang bakal saya bahas ya yang itu aja.

Ini isi paketan Cartel Triple Plunger. Selain dikasih satu set plungernya, dikasih juga satu per/spring yang kekerasannya beda, dikasih button ekstra yang bahannya dari plastik, juga kunci L buat bongkar pasang dan settingnya. 

Ini plunger punya saya, kalo dibongkar jadinya begini:

A= button
B= tuas buat mempermudah bongkar dan pasang plunger ke riser
C= baut buat ngunci benda D terhadap benda E
D= pembatas masuknya ulir E terhadap riser
 E= rumah per/spring
F= per/spring
G= baut pengunci benda I terhadap benda E
H= baut pengunci benda J terhadap benda I
I= pengatur tekanan per/spring
J= sama kayak benda I, dipake buat ngatur tekanan per/spring
K= kunci L buat muter benda J
L= kunci L buat muter benda C,G, dan H

Cara ngerakitnya lagi gampang aja, acuannya liat gambar yang udah terpasang. Masukin A dan F ke E. Masukin J ke I. Pasang D dan I ke ulir E. Abis itu pasang B, C, G, dan H ke tempatnya masing2.

Ini yang udah jadi, tinggal pasang ke risernya.



Oia, sebelum lanjut saya ingatkan bahwa orientasi kanan dan kiri disini dimaksudkan buat pemanah tangan kanan / right handed (yang megang busur tangan kiri, yang narik string tangan kanan). Kalo kamu pemanah kidal tinggal dibalik aja.

Nah, sekarang cara settingnya. Pertama atur center shot. Untuk recurve, ujung arrow harus agak keluar/ke kiri. Hal ini dikarenakan pemanah recurve/standard bow releasenya pake jari, yang bakal bikin si string belok dikit dan memicu archer's paradox.

Penjelasan tentang archer's paradox ada disini: http://papatembak.blogspot.co.id/2016/08/apa-itu-archers-paradox.html

Untuk recurve/standard bow center shotnya pake gambar yang kanan.

Seberapa jauh ke kirinya? Untuk awal biasanya jarak diameter 1 arrow lah dari string, mirip yang keliatan di gambar. Nanti juga bakal dituning lebih lanjut.

Saat plunger sudah terpasang di riser, kalo mau ngubah posisi center shot kita harus longgarin dulu ulir E yang terpasang di riser dengan cara memutar benda D berlawanan dengan arah jarum jam. Muter benda D supaya gak susah pake bantuan tuas B.

Setelah plunger longgar terhadap riser,  longgarin baut C supaya benda D bisa diputer. Misal mau geser center shot ke kiri, berarti benda D harus diputer berlawanan arah jarum jam supaya ulir E bisa masuk ke riser lebih banyak. Kalo mau geser center shot ke kanan tinggal dibalik aja. Kalo setingannya udah ketemu bisa dikencengin lagi baut C nya supaya gak berubah lagi setingannya.

Saya taro sini lagi gambarnya biar gak begitu pusing bayanginnya. Orientasi "jarum jam" dilihat dari belakangnya plunger.

Pengaturan selanjutnya adalah tekanan dari per/springnya. Bisa dilakukan dengan 2 cara. Yang pertama dengan mengendorkan baut G lalu memutar benda I. Putar benda I searah jarum jam buat menambah tekanan, dan sebaliknya. Perputaran benda I gak bisa banyak2, karena kalo terlalu maju bakal mentok, kalo terlalu mundur bakal lepas dari rumah per (benda E).

Untuk mengatur tekanan per/spring yang kedua adalah dengan cara melonggarkan baut H lalu memutar baut J. Putar baut J searah jarum jam buat menambah tekanan, dan sebaliknya.

Disini saya cuma jelasin gimana cara mengubah settingan plunger. Berapa banyak yang harus diputernya akan diketahui saat proses tuning.

Ada beberapa teknik tuning yang melibatkan plunger, diantaranya adalah bare shaft tuning, paper tuning, dan walk back tuning.



Secara kasar, kalo arrow lari terlalu ke kiri artinya center shot terlalu keluar/ke kiri atau tekanan per terlalu kuat. Kalo arrow lari terlalu ke kanan berarti center shot terlalu masuk/ke kanan atau tekanan per terlalu lemah. Tinggal dimodifikasi center shot dan tekanan per plungernya dengan cara yang udah saya jelasin di atas.

Tips terakhir, setting tekanan per/spring pada plunger jangan sampe terlalu lemah. Jangan sampe pas arrow keteken sama clicker itu buttonnya si plunger udah mendelep duluan. 



NB:
- Daftar isi blog ini bisa diliat di Site Map.
- Dengan berbelanja di toko papatembak, Anda telah berkontribusi terhadap keberlangsungan blog ini. Kalo dagangan saya laku, saya jadi punya banyak waktu buat nulis. Haha...



Gagal panggih jeung idola,
Azhar A. Suryadiningrat
papatembak.blogspot.co.id

7 comments:

  1. Gan, ane pake plunger cartel kyk d atas...
    Karena satu dan lain hal, baut pengunci (benda G dan H kyk d gambar 1) hilang..
    Ada pencerahan gak dimana bisa dapetin pengganti bautnya...

    Makasih sebelumnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf baru bales.

      Baut itu emang susah nyarinya, namanya baut headless 3mm. Bisa diganti pake baut biasa yang diameter 3mm. Tapi kepalanya yang biasa yang ngencenginnya pake obeng. Cukup kok secara fungsi.

      Delete
  2. Kang atcay, mau tanya itu kenapa risernya di coak (ditipisin disekitar arrow rest)?

    Busur saya minnowing bahkan sampe arrow restnya ngelupas karena keserempet arrow, udah nyoba tuning tp masih belum sembuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sejarahnya dulu saya beli arrow yang spine nya terlalu kaku. Jadi supaya arrow itu bisa matching sama busur saya, saya modifikasi center cut-nya supaya center shot bisa agak ke dalam.

      Minnowingnya karena apa? Kalo karena vanes kegedean bisa dikecilin. Atau mungkin setting plunger belum optimal. Kalo masih juga nyerempet setelah ditest pake lipstick baru bisa pertimbangin buat dipapas kayak punya saya, dengan lebih rapi tentunya. Kalo punya saya asal2an, gak rapi.

      Delete
    2. Siap kang, saya coba plunger dulu yg gampang,,,
      Suwun kang

      Delete
  3. Artikelnya bermanfaat sekali buat yg pengen belajar setting plunger. Terima kasih banyak, semoga makin bermanfaat

    ReplyDelete

Powered by Blogger.