Toko Papatembak

[DIY] Cara Membuat Kisser Button Sendiri



Perbandingan ukuran kisser button pabrikan dengan tangan.


Kisser button adalah benda yang dipasang di string, yang pada saat anchor posisinya bakal nempel di bibir kayak gambar di bawah ini:

Lee Seungyun (Korea), saat artikel ini ditulis dia adalah pemanah ranking 4 dunia.


Kisser button fungsinya sebagai penambah titik referensi posisi anchor. Semakin banyak titik referensi yang dipake, diharapkan anchor akan semakin konsisten. Jadi selain string terasa nempel di ujung hidung, juga ada terasa benjolan dari kisser button di bibir. Kalo pas anchor posisinya terasa janggal atau tidak di tempat biasanya, berarti proses tembakan harus diulang karena ada yang salah.

Kisser button sering diremehkan, karena dianggap sebagai alat bantu buat pemula yang belum konsisten anchornya. Kalo diliat2 emang atlit jarang yang pake, tapi bukan berarti kisser button adalah benda yang tidak berguna. Foto diatas buktinya. Pemanah kelas dunia aja masih pake, artinya bermanfaat buat dia.

Kisser button banyak variasinya dari bentuk, ukuran, sampe bahan. Umumnya terbuat dari plastik atau karet yang saat dipasang akan ditahan posisinya oleh 2 penjepit/pembatas. Kisser button yang paling sederhana adalah sekedar benang atau serving string yang dililit2 sampe jadi benjolan kecil.

Saya udah coba sekedar pake serving string yang dililit, tapi benjolannya kecil dan kurang terasa sama bibir. Akhirnya saya coba mau beli kisser button tapi gak nemu yang jual lokal. Harganya juga lumayan, saya liat di ebay kisaran 5-15 USD.

Kisser button merk Draves Komfort, dijual di ebay.com dengan harga $6.75

Seperti biasa, kalo kepepet pasti ada aja jalannya. Pas nganter bini ke toko alat2 jahit. Saya liat ini di etalase. Kayaknya manik2 buat bikin kalung atau gelang gitu lah. Harganya 7000 perak satu plastik kalo disini. Tadinya mau beli 1 biji doang tapi gak boleh sama yang jual. Hahaha...

Manik2 huruf. Cari yang lobangnya pas sama ukuran string ya.

Yang susah adalah memutuskan mau pake huruf apa. Akhirnya saya pilih huruf X, dengan harapan bisa bikin tembakan kena X terus. Hahaha...

Kalo stringnya bikin sendiri, bisa langsung dimasukin manik2nya ke string sebelum dipasangin serving. Tapi karena punya saya stringnya udah jadi, saya harus belah manik2nya supaya bisa masuk. Saya pake gergaji besi aja. 

Gergaji sampe kena lubangnya.

Abis itu diamplas biar gak tajem, biar string gak kegores pas masang.


Pasang di string terus cobain tarik sampe anchor. Geser posisinya kalo belum pas. Abis itu tandain posisinya supaya bisa dibikin permanen.


Kalo posisi udah sip bisa dipasang benang di atas sama bawahnya manik2 biar gak geser2 lagi. Abis itu dilem, boleh pake super glue tapi dikit aja.



Bagian yang tadi digergaji kan bolong tuh, ditutup dulu pake lem epoxy. Sorry proses nambal belahan bekas gergajinya lupa dipoto. Intinya nutup belahan bekas gergaji dengan rapi supaya gak lepas manik2nya.


Tunggu beberapa jam sampe epoxynya kering, kalo langsung dipake ntar nempel dibibir itu lemnya.

Jadi deh kisser button rombengannya. Abaikan muka ganteng yang belum mandi, karena masih ganteng nanti2 lagi aja mandinya. 

Oia, sebelum dipasangin kisser button. Pastikan brace height udah sesuai dengan keinginan buat menghindari posisi kisser button bergeser.




NB:
- Daftar isi blog ini bisa diliat di Site Map.
- Dengan berbelanja di toko papatembak, Anda telah berkontribusi terhadap keberlangsungan blog ini. Kalo dagangan saya laku, saya jadi punya banyak waktu buat nulis. Haha...



Nyeri hulu teu beres2,
Azhar A. Suryadiningrat
papatembak.blogspot.co.id

9 comments:

Powered by Blogger.