Toko Papatembak

Walk Back Tuning Alias Super Tuning, Teknik Tuning Tingkat Lanjutan.




Pada ronde pertandingan tertentu, seorang pemanah diharuskan memanah dari beberapa jarak. Misal untuk ronde standard bow ada yang mengharuskan memanah dari jarak 30, 40, dan 50 meter. Idealnya saat jarak berubah, sight/fisir cuma harus geser atas atau bawah aja. Kanan kirinya gak berubah. Tapi hal ini cuma bisa dicapai kalo peralatan memanah kita sudah dituning dengan baik. Salah satu metodenya adalah yang disebut Walk Back Tuning atau ada juga yang nyebut metode ini sebagai Super Tuning. Walk Back kalo diartiin ke bahasa Indonesia artinya jalan mundur.

Teknik WBT ini adalah teknik lanjutan, idealnya dilakukan oleh orang yang teknik memanahnya udah sangat bagus. Karena kalo tekniknya masih amburadul, hasilnya malah bikin sakit kepala. Hahaha...

Selain teknik, pastikan busur dan anak panahmu udah dituning dengan metode Bare Shaft Tuning atau Paper Tuning. Kedua metode itu adalah teknik tuning dasar yang masih "kasar", yang nantinya diperhalus dengan WBT ini.

Sebagai acuan dasar, untuk yang pake Bare Shaft Tuning antara fletched arrow dan bare shaft titik perkenaannya jangan berbeda lebih dari 5cm pada jarak tembak kira2 18-20 meter. Untuk yang pake Paper Tuning, robekannya jangan lebih dari 2cm. Kalo tuning dasar dengan parameter diatas belum tercapai, jangan mulai WBT dulu deh biar gak buang waktu.

Artikel tentang bare shaft tuning ada disini: papatembak.blogspot.co.id/2016/07/bare-shaft-tuning-teknik-tuning-panahan.html

Artikel tentang paper tuning belum bikin, ntar2 lagi aja lah.



Sebelum kita lanjut lebih jauh, ada beberapa hal yang penting buat diperhatiin dalam TUNING METODE APAPUN:

1. Kualitas hasil tuning akan selaras dengan skill pemanah. Artinya kalo teknik kita belum bagus/konsisten, hasil tuning juga gak akan optimal.

2. Seluruh proses tuning harus dilakukan oleh si pemilik bow/busur dan arrow/anak panah sendiri, jangan sama orang lain. Karena tuning selalu tergantung pada teknik yang digunakan oleh si pemanah, yang setiap orang pasti beda walaupun dikit.

3. Kalo mau mengubah sesuatu, ubahnya satu per satu. Jadi nanti tau efeknya dari perubahan yang kita buat. Kalo misal langsung ubah banyak parameter kan nanti bingung perubahan hasil tembakannya disebabkan oleh perubahan settingan yang mana.

4. Arrow/anak panah yang digunakan harus IDENTIK semuanya. Dari merk, bahan, diameter, ukuran spine, panjang, point, nock, fletching (vanes atau bulu), dst.

5. Selalu berpatokan pada grouping, jangan cuma berpatokan sama satu arrow/anak panah. Karena seringkali kesalahan dibikin sama si pemanah, arrow nancep di titik yang tidak seharusnya. Misal arrownya ada 6. yang 5 nancep groupingnya deketan tapi yang 1 nancepnya jauh sendirian artinya pas nembak yang 1 itu si pemanah yang salah, datanya jadi gak valid.

6. Lakukan proses tuning pas lagi gak ada angin. Biar gak nambah2 pusing, angin kan variabel yang selalu berubah2.

7. Pasang semua alat/asesoris yang nantinya bakal kita pake. Kayak fisir, stabilizer, dampener, weight/pemberat, dkk. Pokoknya PASANG SEMUA! karena seringkali perubahan kecil pada konfigurasi alat bisa mengubah hasil tuning. Kan sayang udah tuning susah2 terus settingannya jadi berubah gara2 perubahan alat (contoh mengganti string, stabilizer, atau yang lain).

8. Pastikan semua alat dalam kondisi baik, terutama arrow. Jangan sampe pake arrow bengkok atau kerusakan lain.

9. Orientasi kanan kiri di artikel ini dimaksudkan buat pemanah tangan kanan. Kalo kamu kidal kayak saya, tinggal balik aja kanan jadi kiri dan kiri jadi kanan. Kalo atas bawah jangan dibalik yah. Hehe...

Sip dah, sekarang kita mulai spesifik. Untuk WBT ada beberapa hal lain yang harus disiapkan:

1. Siapkan bantalan, makin gede makin bagus. Terus bikin garis vertikal lurus di tengah bantalan, boleh pake selotip, kapur, atau yang lain. Sekitar 15 cm dari ujung atas bantalan, bikin titik untuk nantinya dibidik pake fisir.


2. Bikin tanda jarak di tanah. Mulai dari 5 meter sampe 40 meter, kelipatan 5 meter.

3. Atur fisir untuk jarak 15 meter.

4. Pastikan busur benar2 vertikal saat memanah. Kalo miring2 nanti hasilnya jadi meragukan.

5. Dibawah ini bakal sering nyebut "center shot". Penjelasan lebih lanjutnya ada disini: http://papatembak.blogspot.co.id/2016/08/apa-itu-center-shot.html

Nah, sekarang udah bisa mulai nembak nih. Tembakin beberapa arrow dari setiap jarak kelipatan 5 meter, 2 atau 3 arrow tiap jarak idealnya biar groupingnya keliatan. Tapi  JANGAN MENGUBAH POSISI FISIR saat pindah jarak. Terus perhatiin titik perkenaannya.

Kalo kamu dapetnya kayak gini (FIG A), berarti busurnya udah bagus banget tuningnya.

Contoh hasil WBT yang udah keren abis

Kalo perkenaannya model begini (FIG B), berarti center shot busurmu terlalu keluar (terlalu ke kiri). Coba geser plungernya ke dalam sedikit.

 

Perkenaan yang kayak gini (FIG C) adalah kebalikannya yang atas (FIG B). Center shotnya terlalu masuk (terlalu ke kanan). Puter dikit plungernya biar jadi agak keluar.



Selanjutnya buat model perkenaan yang kayak begini, garis lurus tapi geser ke kiri (FIG D) adalah karena si arrow terlalu kaku. Untuk mengkompensasinya dilakukan dengan cara mengurangi tekanan per/spring pada plunger.


Kebalikannya, kalo lurus tapi geser ke kanan (FIG E) berarti arrow terlalu fleksibel/lemah. Tekanan per/spring pada plunger perlu ditambah.


Yang terakhir ini yang bikin emosi. Kalo modelnya gak karuan kayak begini (FIG F) berarti center shot dan tekanan plunger keduanya ngaco. Betulin dulu salah satu (plunger atau center shotnya) dengan acuan gambar diatas (FIG B-E).

Hasil gak karuan kayak gini (FIG F) juga bisa berarti teknikmu belum cukup bagus. Diperbaiki dulu tekniknya, kalo udah yakin baru coba WBT lagi.


Sebagai kesimpulan, bisa diliat perbandingannya digambar ini:

WBT juga bisa diaplikasikan buat compound bow, parameter yang diubahnya adalah posisi arrow rest dan draw weightnya.

Jarak untuk WBT bisa disesuaikan dengan kebutuhan, gak mesti harus sampe 40 meter. Misal butuhnya buat nembak 30 sampe 90 meter ya tuningnya juga diatur untuk jarak segitu.

Artikel ini saya rangkum dari artikel keluaran Archery Australia, versi aslinya berbentuk PDF yang berbahasa inggris ada disini:  https://drive.google.com/open?id=0B-xEfWcoE5oZMVdkck4tVWRzNVE

Jangan nyangka saya udah nyoba WBT yah, saya belum merasa teknik saya udah cukup bagus buat tuning yang advance model ini. Sekedar tau teorinya aja dulu. Ntar kalo udah jago (entah kapan) baru deh saya coba dan update artikel ini.



NB:
- Daftar isi blog ini bisa diliat di Site Map.
- Dengan berbelanja di toko papatembak, Anda telah berkontribusi terhadap keberlangsungan blog ini. Kalo dagangan saya laku, saya jadi punya banyak waktu buat nulis. Haha...



Meungpeung nyalse,
Azhar A. Suryadiningrat
papatembak.blogspot.co.id

2 comments:

  1. Super sekali artikel. Dan sangat sangat membantu untuk memperbaiki teknik dan cara tuning plunger.

    ReplyDelete
  2. kalo arrow liukannya terlalu keras. ataru kayak ular larinya. itu kenapa bro

    ReplyDelete

Powered by Blogger.