Toko Papatembak

Line Up alias String Blur alias String Allignment alias String Picture

Panahan itu alebot konsistensi. Segala cara dilakukan untuk mencapai konsistensi optimal. Salah satunya adalah dengan menggunakan teknik yang di Indonesia banyak disebut sebagai line-up.

Apaan sih line up? Pas full draw/anchor, kalo diperhatiin sebenernya string bakalan keliatan, cuma ngeblur alias gak jelas. Nah, kalo teknik memanahnya dilakukan dengan konsisten mulai dari stance sampe anchor, posisi string tersebut bakal diem di tempat yang sama.

Posisi Anchor/Full Draw

Ada beberapa macem variasi dalam melakukan lining up ini. Yang paling umum adalah mensejajarkan string dengan bagian pinggirnya riser, ada juga yang nyejajarinnya sama bagian dalem sight pin/aperture. Tapi ada juga yang nyejajarin sama bagian tengah riser, atau bagian luar sight. Terserah orangnya sih asal konsisten.

Contoh busur recurve, posisi sebelum ditarik stringnya. Stringnya merah, anggep aja risernya item buat keterangan gambar dibawah ini.

String disejajarin sama pinggiran riser.

String ditempatin di bagian dalem sight pin/fisir.


Jadi selain ngeliat fisir terhadap target. Bakalan lebih baik hasilnya kalo line up juga selalu diposisikan di tempat yang sama. Sehingga kalo ada pergeseran (misal posisi anchor geser) bisa ketauan dan ditanggulangi.

Setiap pemanah punya posisi nyaman masing2, jadi terserah mau naro line upnya dimana, asal konsisten. Tapi ada yang harus dipertimbangkan. Kalo naro line up berdasarkan posisi sight pin, pas sight pinnya diubah secara horizontal misal karena angin maka posisi line up juga bakal geser, walaupun dikit banget sih.

Tapi kalo naro line upnya di riser gak bakalan berubah, cuma menurut pengalaman pribadi agak susah liat posisi stringnya karena lebih jauh dari sight pin. Karena yang utama kan kita harus ngeliat itu sight pin posisinya terhadap target.

Share di komen dong tentang posisi line-up mu sebelah mana.



NB:
- Daftar isi blog ini bisa diliat di Site Map.
- Dengan berbelanja di toko papatembak, Anda telah berkontribusi terhadap keberlangsungan blog ini. Kalo dagangan saya laku, saya jadi punya banyak waktu buat nulis. Haha...



Hate leutik mah teu bisa diwadulan euy,
Azhar A. Suryadiningrat
papatembak.blogspot.com

13 comments:

  1. Ane di dekat fisir. Tp kok ga merhatiin kalo perlu nempel ma fisirnya ya. Pokok antara fisir dan riser... Sikat...

    ReplyDelete
  2. Saya mah ga pernah ngepasin line up.. karena pake horsebow hehe..
    Memang mang hati mah selalu jujur..
    Kata pepath mah, kalo ada sesuatu yg meragukan, tanyalah hatimu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangankan liat line up, bidik aja kagak pake horsebow mah. Hahaha...

      Dari dulu pengen belajar hb gak bisa2. Hiks

      Delete
  3. mas saya nubi nih baru mau blajar panahan. kl di jakarta kmn ya? soalnya di senayan lg tutup renovasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah cek disini?

      http://papatembak.blogspot.co.id/2016/09/daftar-klub-panahan-se-indonesia.html?m=1

      Delete
  4. Senayan lagi pindah di lap panahan pulomas. JAC kan? Cek wa +6285773992929

    ReplyDelete
  5. kang bikin artikel ttg segala macem aksesoris alat panah dong...bs sangat membantu buat pemanah pemula spt saya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nunggu ada lagi waktu luangnya om. hehe...

      Delete
  6. Kalau sy naruh line up dipinggir riser sisi kanan..alhamdulillah hasil lumayan konsisten alias arrow gak terlalu mencar ke kanan atau ke kiri..cuma msh mencar ke atas ataupun k bawah..he..he

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah cek posisi nocking pointnya om? Barangkali dia porpoising.

      Delete
  7. Klo saya lining up di riser, ga tau knapa rasanya lebih konsisten ketimbang ke pin. Meskipun agak jauhan ngepasinnya

    ReplyDelete

Powered by Blogger.