Toko Papatembak

Cara Memasang Fletching (Vane atau Feather) Menggunakan Fletching Jig Decut Nexus


Udah lama kepengen nulis tentang ini, cita2nya pengen punya sendiri dulu fletching jignya baru praktek dan dibikin artikel. Tapi sampe sekarang gak punya2 juga, masih rajin pinjem aja, hahaha... Yang ini juga pinjeman dari kawan Perpani Pontianak, namanya bang Dwiyan Hadi. Tengkiu yah...

Oia, buat yang belum tau fletching jig, ini nama alat buat masang fletching (vanes bisa, bulu juga bisa). Sebenernya ada beberapa cara lain yang lebih sederhana dan murah, salah satunya dengan jepitan kertas dan penggaris. Ini link tutorialnya, punya Kang Roy.


Cara diatas terbukti efektif dan murah. Tapi juga punya beberapa kelemahan, salah satunya adalah pengaturan sudut pemasangan fletching. Pemasangan Fletching yang baik harus memiliki jarak/sudut yang sama. Misal kita mau pasang 3 fletching dalam 1 anak panah, berarti sudut per fletching harusnya 120 derajat supaya jarak antar fletching jadi sama. Kalo gak sama, nantinya putaran anak panah pas terbang juga kurang bagus.

Hal ini bisa diakalin dengan nandain posisi fletching sebelumnya, misal bekas lemnya ditandain pake spidol. Jadi fletching yang lepas bisa dilem di posisi semula. Tapi ya namanya pake tangan, dengan lem yang mudah banget kering, biasanya tetep suka ada sedikit geser dari tempat yang seharusnya. Belum lagi pemasangan dengan metode ini memakan waktu yang lebih lama. Kalo anak panahnya sedikit gak masalah, kalo banyak, apalagi buat jualan ya harus yang cepat dan rapi.

Fletching jig Decut Nexus ini harganya lumayan, liat2 yang jualan kisaran 500rb. Saya juga belum pernah beli, rajin pinjem aja sekalian silaturahmi. :D

Okelah, langsung aja yah bahas Decut Nexusnya. Saya lupa pinjem manual booknya sekalian, jadi saya ngeraba2 aja tentang cara pakenya. Biasanya saya pake fletching jig Infitec dan Cartel.

Ini penampakan alatnya:

Tampak depan.

Tampak belakang.

Pertama2 bersihin dulu anak panah dan fletching yang mau dipasang dari debu, minyak, bekas lem pemasangan sebelumnya, dan kotoran lain. Caranya bisa liat disini.

Terus karena saya kurang nyaman dengan posisi jig yang rebah, saya ubah posisinya jadi miring sekira 45 derajat. Caranya dengan ngendorin kenop ini, miringin posisinya, baru kencengin lagi.



Selanjutnya pengaturan orientasi fletching. Pada umumnya, anak panah untuk dipake di busur recurve/standard bow dan yang untuk dipake di busur compound orientasi fletching terhadap nocknya berbeda.
Anak panah dilihat dari belakang. 
Pemasangan vanes untuk busur compound, index vane (yang warnanya beda) dipasang segaris sama celah nock.

Anak panah dilihat dari belakang. 
Pemasangan vanes untuk busur standar bow/recurve, index vane (yang warnanya beda) dipasang tegak lurus 90 derajat sama celah nock.

Pada Decut Nexus, pengaturan ini gampang banget diubah2nya. Tinggal geser kanan kiri benda ini aja:

Toggle pengaturan orientasi fletching terhadap nock. Geser ke kiri buat arrow yang mau dipake di busur recurve/standard bow. Geser ke kanan buat arrow yang mau dipake di busur compound.

Abis itu sekarang kita atur sudut kemiringan fletching terhadap anak panah. Ada yang kepengen lurus di tengah (straight), ada juga yang sukanya agak dimiringin supaya anak panah terbangnya lebih muter (offset). Ada juga yang kepengen pasang helical. Tapi kalo mau pasang model helical, clamp/jepitannya beda yah, gak bisa pake fletching jig Decut Nexus ini.


Pengaturan buat ini ada di kenop ini:



Atas dan bawah harus diatur supaya vanes nempel di bagian anak panah yang kita inginkan. Harus diperhatikan semisal kamu ganti ukuran anak panah (beda diameter), bagian ini harus disetel ulang supaya fletching nempelnya tetep di tengah.

Setelah disetel, coba pasang anak panahnya dan vanes dengan jepitannya, tanpa dilem dulu. Perhatikan udah pas apa belum posisinya. Kalo udah pas baru bisa ke langkah selanjutnya.

Posisikan tempat nempelin nock secara horizontal. Dengan begitu kita bisa pasang duluan index fletchingnya (fletching yang warnanya beda sendirian). Hal ini bisa dilakukan dengan memutar kenop yang ini:



Pasang anak panah di jig dengan titik guide diatas.



Guide yang menandakan posisi index vane.

Pasang index vane di jepitan. Untuk Decut Nexus, kalo kita naro ujung vane di titik nol, maka nanti vane bakal nempel di anak panah 1 inch dari cekungan nock. 

Kalo kamu perhatiin, ada cekungan di bagian belakang jepitannya yang deket ke titik nol. Kayaknya cekungan ini dibikin buat arrow yang pake nock outsert. Tapi karena cekungan ini, kalo saya mau naro vanes di titik nol, sebagian dari vanesnya gak kejepit sempurna. Karena ini jadi pas ngelem vanes gak ketekan sempurna. Ini yang jadi kelemahan paling saya gak demen di Decut Nexus. Kalo di fletching jig lain semisal punya Infitec, cekungan di jepitan tetep ada tapi vanes gak perlu dipasang sampe di ujung belakang untuk mendapatkan jarak vanes terhadap cekungan nock sejauh 1 inch (setelan saya).


Setelan saya, jarak cekungan nock ke ujung vanes = 1 inch.

Lanjut kasih lem super semisal alteco, lem korea/lem G, loctite super glue, dll. Jangan kebanyakan, karena nanti bakal beleberan. Susah bersihinnya. Kadang malah jepitannya susah dibuka kalo kena lem. Apalagi kalo antara vanes dan jepitan kena lem juga, hancur nanti vanesnya ikutan ketarik.


Pasang jepitan di jig nya. Gampang sih, taro mentok ke belakang aja, jepitannya ada magnetnya yang ngebantu buat ngelurusin dan menjaga tekanan.


Setelah beberapa detik tinggal dibuka jepitannya doang. Beres deh index vane terpasang. Tinggal puter kenop buat muter anak panah sampe klik untuk masang vanes selanjutnya.

Ini contoh punya saya yang udah jadi, pake vanes bekas aja.


Untuk pemasangan fletching dengan fletching jig lain 11-12 aja sih, kalo pernah pake satu tipe gak akan susah pake yang lain karena prinsipnya sama aja.

NB:
- Daftar isi blog ini bisa diliat di Site Map.
- Dengan berbelanja di toko papatembak, Anda telah berkontribusi terhadap keberlangsungan blog ini. Kalo dagangan saya laku, saya jadi punya banyak waktu buat nulis. Haha...

Garering kabeh,
Azhar A. Suryadiningrat
www.papatembak.com

No comments

Powered by Blogger.