Toko Papatembak

Tentang Tuning Busur alias Bow Tuning


Apaan sih TUNING? Kok rasanya sering amat dimention. Tuning itu artinya nyetel, ngotak ngatik biar setelannya pas.

Setelan yang pas itu yang kayak gimana? 

Kita ini bukan mesin, bahkan atlit yang setiap hari nembak ratusan kali pun gak akan bisa mengulangi teknik yang 100 persen sama setiap saat. Pasti ada aja yang gak sama walau sedikit. Misal cara release, cara follow through, dll. Otot yang dipake saat memanah itu banyak banget, ada perubahan sedikit di salah satu otot aja bisa menyebabkan perkenaan anak panah meleset jauh.

Di panahan ada istilah forgiving, kalo diterjemahkan langsung artinya memaafkan. Maksudnya kalo saat memanah kita melakukan kesalahan minor, tuning alat yang baik akan meminimalisir kesalahan itu. Misal kalo teknik release kita agak kasar, plunger akan mengkompensasi dan memperhalus lajunya anak panah.

Sifat forgiving inilah yang jadi tujuan utama dari tuning. Semakin forgiving peralatan kita, maka hasil tembakan pun akan semakin baik.

Kebalikan dari sifat forgiving adalah punishing, yang artinya menghukum. Kalo kita bikin kesalahan kecil, peralatan kita malah akan memperbesar kesalahannya. Apalagi kalo salahnya besar, makin gila hasilnya. Misal kalo setelan brace height kita terlalu kendor, string kemungkinan besar akan ngejepret tangan. Pergerakan string juga akan liar, sehingga perkenaan tentu bakal ngawur.

Apa yang harus dituning?

Pada dasarnya semua peralatan panahan ada pengaturannya, mulai dari busur sampe finger sling. Tapi ada yang pengaruhnya besar, ada yang kecil. Yang umumnya dituning itu plunger, nocking point, brace height, fisir, limb line, tiller, dan masih banyak lagi. Silakan pelajari sedikit2, tanya sama senior atau baca2 di internet sambil dicobain praktek.

Iklan dulu ah: Kalo butuh, alat bantu tuning bisa beli disini: fismil, limb line gauge, limb tip gauge, nock tool, dkk.

Siapa yang harus tuning?

Gak semua pemanah mesti ngerti dan bisa tuning. Karena biasanya di satu komunitas atau klub ada mekaniknya masing2. Istilahnya tukang servisnya lah, orang yang ngerti tuning2an. Saya kenal baik sama seorang atlit Perpani yang pernah dapet beberapa medali emas PON, tapi hampir sama sekali gak ngerti tentang alatnya. Cuma seneng nembaknya aja, semua urusan peralatan dari mulai pemilihan, pembelian, sampe pengaturan diserahkan sama pelatih/mekaniknya.

Hal diatas sama sekali tidak salah. Buktinya prestasinya malah luar biasa. Tapi kalo untuk saya pribadi sebagai pemanah hura-hura, kalo gak ngotak ngatik alat sendiri rasanya kurang afdol. Mungkin karena latar belakang sekolah saya teknik, jadi selalu penasaran sama hal2 yang berbau teknis.

Tapi ada yang harus digarisbawahi: Pada saat tuning, yang nembak harus yang nantinya mau pake busur tersebut. Walau yang nyetel2 sang mekanik, yang nembak tetep harus yang punya busur. Karena setelan busur itu tergantung penggunanya. Setiap orang punya teknik yang beda2, dan tentu bentuk badan atau postur yang beda juga. Semisal jarak titik anchor terhadap mata yang pasti bakal bikin setelan fisir akan berbeda.

Sekalipun kamu pake busur punya atlit olimpiade yang pasti udah dituning dengan baik, tembakanmu kemungkinan besar bakal ngaco. Coba aja kamu pinjem busurnya Riau Ega, Kim Woojin, atau Brady Ellison. Pasti gak dibolehin. Hahaha...

Kapan harus tuning?

Setiap beli peralatan baru, tentu harus disetel dulu. Karena walaupun spesifikasinya sama, performanya belum tentu. Misal beli limbs baru karena limbs lama rusak, walau secara tulisan spesifikasinya sama, merk sama, ukuran sama, hasilnya bisa beda. Apalagi kalo spesifikasinya beda.

Saya sendiri pernah ngalamin pas Indonesia Memanah 2. Karena satu dan lain hal saya terpaksa pake limbs dan anak panah baru. Alhasil anak panah terbangnya sambil goyang dombret.

Gimana caranya tuning?

Setelah tau ilmunya, entah hasil baca2 di internet atau nanya sama senior. Pas praktek masih ada beberapa hal yang harus diperhatikan.

Tuning idealnya dilakukan saat senggang, karena bisa makan banyak waktu. Juga harus dilakukan pas kita ngerasa teknik kita lagi waras. Percuma tuning kalo teknik lagi kacrut, hasilnya malah bikin sakit kepala.

Terus kalo yang hubungannya sama arah terbang anak panah seperti bare shaft tuning dan walk back tuning, harus dilakukan saat gak ada atau minim angin. Biar variabelnya gak banyak.

Dan akan lebih baik kalo ada yang nemenin, jadi bisa ngeliatin teknik kita pas nembak.

Kenapa artikel ini saya buat?

Banyak sekali orang yang meremehkan tuning, mereka selalu berkata "Yang penting teknik, alat mah ngikutin". Mungkin tujuannya supaya kita jangan selalu menyalahkan alat, ketika tembakan ngaco yang harus ditanya pertama adalah "teknik saya udah bener apa belum tadi?"

Saya sepakat kalo teknik memegang peranan yang jauh lebih penting daripada alat. Tapi jangan sampe meremehkan tuning itu sendiri. Valentino Rossi aja kalo dikasih motor yang setelan koplingnya gak pas juga gak bakalan juara. Setuju?


NB:
- Daftar isi blog ini bisa diliat di Site Map.
- Dengan berbelanja di toko papatembak, Anda telah berkontribusi terhadap keberlangsungan blog ini. Kalo dagangan saya laku, saya jadi punya banyak waktu buat nulis. Haha...


Hayang geura derrr,
Azhar A. Suryadiningrat
www.papatembak.com

2 comments:

  1. rossi udah ngk pernah juara lagi om.. hehehehe

    ReplyDelete
  2. "Kalo dagangan saya laku, saya jadi punya banyak waktu buat nulis. Haha..."
    Jadi semangat beli perlengkapan panah di sini, biar nulias ilmu manahnya di sini makin semangat juga.
    Tunggu THR cair dulu ya, papa :)

    ReplyDelete

Powered by Blogger.