Toko Papatembak

Apa itu Tiller?


Coba liat deh gambar diatas. Sadar gak kalo selama ini anak panah itu sebenernya gak ditaro di tengah2 busur? Yang ditaro di tengah busur adalah grip, tempat megang busurnya (ukur aja kalo gak percaya). Otomatis pas narik string juga posisi jari kita gak akan di tengah2. Belum lagi teknik penggunaan jari yang narik string juga beda2 (three under atau split finger). Semuanya itu bakal nyebabin lentingan limbs atas dan bawah gak sama.

Terus kalo lentingan limbs bawah dan atas gak sama, gimana dong caranya arrow/anak panah bisa terbangnya lurus?

Salah satu pengaturannya ada di tiller. Tiller adalah ukuran keseimbangan lentingan antara limbs atas dan bawah. Diukur kemudian dihitung selisih jarak antara pangkal limbs atas dan bawah terhadap string.

Cara ngukurnya kayak gini:

1. Ukur jarak pangkal limbs atas tegak lurus terhadap string. Pake penggaris boleh, pake T gauge alias fismil juga boleh
2. Ukur jarak pangkal limbs bawah tegak lurus terhadap string.
3. Nilai tiller = hasil pengukuran nomor 1 dikurangi hasil pengukuran nomor 2.


Ngukur jarak pangkal limbs atas terhadap string

Ngukur jarak pangkal limbs bawah terhadap string

Hasil pengukuran ada 3 kemungkinan:

1. Nol alias impas (biasa disebut even). Hasil pengukuran limbs atas dan bawah sama.
2. Negatif (biasa disebut negative tiller). Hasil pengukuran limb atas lebih kecil dari limb bawah.
3. Positif (biasa disebut positive tiller). kebalikannya yang negatif.

Ngaruhnya dimana? 

1. Posisi nocking point. 

Seperti kita tau, posisi nocking point itu pada umumnya gak sejajar sama arrow rest, tapi lebih tinggi beberapa milimeter seperti gambar di bawah ini (kanan):


Kalo settingan tiller kamu 0 atau negatif, kemungkinan besar kamu bakal perlu naro nocking point sedikit lebih tinggi dari settingan tiller positif. Kalo pengen arrow terbangnya lurus.

Pengalaman pribadi saya pake settingan tiller 0, nocking point saya jadi harus 11mm diatas arrow rest, jadi arrow keliatan nungging banget.

Gimana cara tau posisi penempatan nocking point yang bener? Baca dulu disini:

2. Noise karena getaran limbs

Kalo limb atas dan bawah kecepatan lecutannya gak sama bakal bikin getaran limbs yang lebih kuat, otomatis bakal lebih berisik. Settingan yang pas untuk setiap busur mungkin gak sama, jadi harus dicari ukuran tiller berapa yang pas. Dengan cara dicobain satu2. Males kan? :D



Jadi settingan tiller yang bagus itu berapa? Pada umumnya orang setting tillernya +1/8 sampe +1/2 inch (3-13mm). Tapi ada juga yang lebih memilih tiller 0, biasanya orang yang pake teknik three under (3 jari dibawah anak panah). Kalo yang pake negative tiller sih kayaknya ampir gak ada.

Ngubah settingan tillernya gimana? Buat memodifikasi tiller ini, prinsipnya ada 2. Dudukan limbs di risernya yang dimiringin, atau limbsnya yang dibedain kekuatannya antara atas sama bawah. Buat standard bow kayaknya cara yang paling gampang mah diganjel aja salah satu limbnya. Tapi gak boleh sembarangan ganjelnya karena bisa bikin limbs pecah. Kalo recurve ILF sih enak tinggal muter baut doang. Ada juga cara yang lebih ekstrim, yaitu dengan ngamplas salah satu limb supaya jadi lebih lemah/melenting dari pasangannya. Tapi gak rekomendid, ekspret onli.

Tips dikit: Pemasangan limbs jangan sampe kebalik ya, yang ada tulisan spek draw weightnya ditaro dibawah. Kalo kebalik ntar hasil pengukuran tillernya juga bisa berubah. Karena seringkali produsen busur bikin limb atas dan bawah beda kekuatan atau lentingannya.

Dengan pengaturan tiller ini diharapkan kecepatan lecutan limbs atas dan bawah bisa bareng, jadi anak panah terbangnya lebih lurus.



NB:
- Daftar isi blog ini bisa diliat di Site Map.
- Dengan berbelanja di toko papatembak, Anda telah berkontribusi terhadap keberlangsungan blog ini. Kalo dagangan saya laku, saya jadi punya banyak waktu buat nulis. Haha...



Kuriak heula wa,
Azhar A. Suryadiningrat
papatembak.blogspot.com

9 comments:

  1. Hatur nuhun kang, muantap....parallel nih botulin teknik sama nambah ilmu tentang alatnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siap. Biar tambah asik kalo ngotak ngatik alatnya. :D

      Delete
  2. Kang, saya berencana mau beli beli recurve ILF dgn ukuran 68/32 dgn iimbs bahan carbon foam
    Namun ada kawan nyaranin ambil yg DWnya 38 lbs sekalian, dgn pertimbangan agar tidak terlalu cepat upgrade limbs ke DW yg lebih tinggi jika ambil yg 32 lbs tdi.
    Kawan tsb saat ini pkai yg DW 38 lbs, tpi sdh diset ke DW 32 dgn merubah settingan pda tiller dan baut dudukan limbs.
    Pertanyaan saya, apa efek negatif terhadap limbs jika dilakukan setting tiller dan baut limbs utk menurunkan DW busur dgn cara demikian? Dan apa jga pengaruhnya terhadap part dan asesoris yg lain?

    Hatur nuhun atas jawabannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pertama, saya selalu menyarankan buat pake limbs ringan untuk pemula. Karena masih harus fokus di teknik. Sampe saat ini saya pun masih pake 24 lbs buat latihan teknik. Emang baiknya punya beberapa limbs, saya pribadi punya 24, 32, dan 40lbs yang berbeda peruntukannya. Kalo maksain pake yang berat nanti malah bakal hancur tekniknya.

      Om beli recurve ini peruntukannya untuk apa? Kalo untuk sekedar iseng 32 lbs masih bagus sampe 40 meter. Kalo untuk main kompetisi, ronde recurve kan 70 meter, pake 38 pun kurang bagus. Biasanya diatas 40lbs kalo 70 meter.

      Kedua, tiller bolt pengalaman saya gak sesakti itu. Bisa mengubah draw weight palingan 5-10 persen aja. Saya agak ragu kalo dari 38 bisa turun sampe 32.

      Terus kalo terlalu miring efek jeleknya sih limbs bisa kegores2 sama risernya. Dan kurang enak diliat lengkungannya. haha... Masalah performa saya belum bisa bandingin.

      Delete
    2. Alhamdulillah, penjelasannya sangat membantu kang.
      Saya sebelumnya sdh menggunakan busur ILF dgn ukuran 68/32 utk latihan tekhnik dan ikut kompetisi tingkat daerah. Sejauh ini, blm pernah ikut kompetisi yg jaraknya diatas 30 meter, krna blm yakin dengan kemampuan dan teknik sya yg blm stabil.

      Busur yg sya pesan tsb jga saat ini msih akan sya gunakan utk latihan teknik dan kompetisi daerah sja yg blm menerapkan ronde nasional. Jdi mmng sebaiknya sya tetap dikisaran DW 32 tsb ya kang klo berpatokan dgn penjelasan kang Azhar di atas.??

      Atau kang Azhar lebih menyarankan sya ambil yg DW berapa agar bisa tetap melatih kestsbilan teknik namun ke eepan bisa ikut kompetisi yg jaraknya bisa lebih jauh lagi?

      Delete
  3. Kang punteun mau tanya, kenapa ya limb atas terlalu melengkung dari pada bawah? Pas di tarik sama anak panah,anak panah nya malah gak sejajar sama riser(ngejungkit gitu) mohon pencerahan nya kang. Hatur nuhun

    ReplyDelete
    Replies
    1. Busur saya ecek ecek kang, yg 300rb an tiller nya belum saya ukur kang

      Delete
    2. Busur saya ecek ecek kang, yg 300rb an tiller nya belum saya ukur kang

      Delete

Powered by Blogger.