Toko Papatembak

Cara Supaya Vanes Tidak Mudah Lepas


Bulan puasa kemaren pertama kalinya saya nyobain yang namanya teknik String Walking. Karena waktu itu busurnya belum dituning buat keperluan itu dan tekniknya juga masih ngaco. Alhasil anak panah terbangnya gak karuan yang akhirnya menyebabkan vanesnya pada copot.

Kebetulan waktu itu saya lagi numpang latihan di lapangannya Perpani Pontianak, salah satu kawan disana menyarankan buat pake arrow wrap supaya gak gampang copot vanesnya.

Anak panah Easton Platinum 1716 yang dikasih arrow wrap. Kece kan? Tapi bukan punya saya. :D

Vanes gampang copot itu faktornya ada beberapa. Diantaranya adalah permukaan vanes yang gak rata (ada tonjolan bekas molding), vanes/shaft anak panahnya kotor (berminyak, berdebu, atau bekas lem pemakaian sebelumnya), kualitas bahan vanes yang plastik/karetnya gak bagus, dll. 

Iklan dulu: kalo mau beli vanes disini dan disini juga bisa.

Walaupun dilakukan dengan benar, vanes mungkin masih sering copot karena permukaan vanes yang nempel di shaft juga kecil. Ditambah permukaan shaft yang licin, terutama alumunium. Arrow wrap itu kan biasanya kertas, jadi bikin lem merekat lebih kuat.

Nah, karena arrow wrap yang kayak diatas harganya lumayan. Kawan tadi menyarankan pake ginian yang harganya jauh lebih murah. 6 ribu perak yang mungkin bisa cukup buat 200+ batang arrow. Murah kan? :D

Selotip berbahan kertas, lebar 1 inch.

Biar seragam sekalian, saya gundulin dulu semua arrow yang saya punya. Kalo saya ngerasa nyaman gundulin arrownya pake piso yang ada lekuk2nya kayak begini. Lekukannya pas di diameter anak panah jadi langsung copot sama bekas lemnya.




Setelah bersih bekas lemnya. Baru saya potong selotipnya sesuai keinginan dan tempel di shaft. Ujung selotipnya mungkin bakal offset/bertumpuk. Tapi gapapa, posisi ujungnya diset supaya berada di tempat yang gak akan ditempelin vanes aja. Fungsinya supaya vanes nempelnya gak miring, juga biar nanti kalo mau dibongkar gampang. Tinggal lepas pake tangan kosong aja bisa.




Kalo udah begini ya tinggal dipasang aja vanesnya kayak biasa pake fletching jig. Saya pake vanes bekasnya. Masih pada bagus sih.

Cara pasang fletching (vanes atau feather) pake fletching jig artikelnya ada disini: http://www.papatembak.com/2017/09/cara-memasang-fletching-vanes-atau.html


Jadinya begini. Sekalian dikasih nomor dan inisial. Kenapa? Baca disini: http://www.papatembak.com/2017/07/kenapa-anak-panah-diberi-nomor.html


Tips tambahan: Kadang kita memanah kondisi ujan. Karena kita pake selotip kertas, baiknya kita laminasi selotipnya pake super glue supaya ada efek anti airnya. Tinggal tetesin beberapa tetes super glue ke cotton bud, lalu oleskan merata ke seluruh permukaan selotip kertas yang masih keliatan.


Tadaaaaaaaa!!!


Udah dua bulanan sejak dipasang, sekarang udah pada keriting lagi. Tapi emang gak ada satupun yang copot. Mau groupingnya rapet, nembus bantalan, bahkan dicoba digenggam bagian vanesnya terus dipelintir dalam genggaman pun kuat.


Kalo sekedar keriting tapi gak sobek masih bisa dibenerin, gini caranya: http://www.papatembak.com/2017/05/cara-memperbaiki-vanes-keriting.html

Kalo mau diganti, tinggal lepas aja selotipnya. Langsung copot semua. Ini emang kekurangan dari metode ini, harus dicopot semua kalo mau bagus.



Ini bekas copotannya, tinggal dikerik pake piso sedikit atau diamplas (sambil dijepit clampnya fletching jig) udah bisa dipake lagi.


Iklan lagi: kalo mau beli vanes disini dan disini juga bisa.

Saya merekomendasikan metode ini buat kalian yang gak punya fletching jig. Kerasa sama saya sendiri kalo vanes copot kan arrow gak bisa dipake, jadi nembaknya lebih dikit per rambahan. Nambah2in waktu latihan aja.

Juga buat klub, biasanya kalo barang dipake rame2 gampang rusaknya. Minimal kalo vanesnya gak sering copot bisa ngurangin kerjaan yang punya klub.

Special thanks buat tim Perpani Pontianak yang ngajarin saya ini.



NB:
- Daftar isi blog ini bisa diliat di Site Map.
- Dengan berbelanja di toko papatembak, Anda telah berkontribusi terhadap keberlangsungan blog ini. Kalo dagangan saya laku, saya jadi punya banyak waktu buat nulis. Haha...


Kudu geura,
Azhar A. Suryadiningrat
www.papatembak.com

13 comments:

  1. tambahan kang.
    kalo pengen vanes bekasnya bisa lentur lagi + lemnya bisa hilang sempurna, bisa dicoba direndam di cairan NAIL POLISH REMOVER (ASETON).
    In syaa Allah lembut lagi vanesnya, dengan sedikit kekurangan warnanya agak sedikit pudar.

    ReplyDelete
  2. Makin banyak aja iklannya... Hikhikhik

    ReplyDelete
  3. Pake warp.. Kalau busur nya ada buttom nya suka terganggu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo wrap kegores button, artinya tuning belum pas.

      Delete
    2. Lha ini saya ini, wrap kegores button,,,
      Jadi dituning plungernya atau gimana kang?

      Delete
    3. Biasa pak pake bare shaft tuning, walk back tuning, dkk.

      Plus teknik releasenya diperhalus.

      Delete
  4. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  5. makasih banyak infonya Kang. niat coba, insya Allah.

    ReplyDelete
  6. Ilmunya manfaat banget. Ngomong2 kalau mau bikin komunitas memanah prosedurnya gimana ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tengkiu om...

      Saya gak paham juga, kayaknya mending datengin perpani setempat. Minimal lapor aja.

      Delete

Powered by Blogger.